Kompas.com - 08/11/2021, 22:01 WIB

KOMPAS.com - Kista bisa muncul di beragam bagian tubuh, termasuk area sensitif wanita seperti vagina.

Perlu diketahui, kista adalah benjolan berupa kantong jaringan yang tertutup dan berisi udara, cairan, atau nanah.

Kista vagina biasanya muncul di bawah lapisan area intim ini. Namun, terkadang juga dapat terjadi di bagian lain vagina.

Jenis kista vagina bisa berupa kista inklusi, kista duktus gartner, kista bartholin, atau kista mullerian.

Baca juga: 5 Gejala dan Penyebab Kista Bartholin

Penyebab kista vagina

Penyebab kista vagina tergantung pada jenisnya. Melansir beberapa sumber, berikut beberapa di antaranya:

  • Kista inklusi

Penyebab kista inklusi biasanya karena cedera pada dinding vagina, seperti saat pembukaan jalan lahir atau operasi lain yang dapat merusak lapisan vagina. Kista ini biasanya muncul di dinding bagian bawah vagina.

Kista bawaan lahir ini muncul ketika saluran pada embrio yang sedang berkembang tidak hilang begitu bayi lahir. Saluran yang tersisa ini bisa menyebabkan timbulnya kista di kemudian hari.

Baca juga: Apakah Kista Bartholin Bisa Sembuh Sendiri?

  • Kista mullerian

Seperti kista duktus gartner, kista ini juga terbentuk karena gangguan pertumbuhan jaringan saat janin terbentuk di dalam kandungan. Kista ini bisa muncul di dinding vagina.

Kista ini terbentuk ketika cairan atau nanah menumpuk dan membentuk benjolan di salah satu kelenjar bartholin. Kelenjar yang bertugas melumasi organ intim ini berada di setiap sisi lubang vagina.

Kebanyakan kista vagina tidak menimbulkan gejala khas. Gejala penyakit ini baru muncul apabila kista cukup besar dan mulai mengganggu aktivitas seperti berhubungan seks atau buang air kecil.

Baca juga: 6 Penyebab Bibir Vagina Bengkak, Wanita Perlu Tahu

Cara menyembuhkan kista vagina

Melansir Medical News Today, penderita kista vagina perlu melakukan pemeriksaan berkala untuk memantau benjolan kistanya.

Apabila kista terasa mengganggu dan berpotensi menimbulkan komplikasi, dokter biasanya menyarankan penderita untuk menjalani:

  • Terapi obat ketika kista sakit atau muncul infeksi
  • Mandi sitz atau berendam di bak mandi yang berisi air hangat selama tiga kali sehari agar kista yang pecah cepat kering
  • Prosedur marsupialisasi untuk kista vagina yang kerap kambuh dan mengganggu. Dokter akan membuat saluran atau lubang untuk mengeringkan cairan kista
  • Operasi kecil pengangkatan dan pengeringan kista ketika kista terinfeksi cukup parah atau ukurannya cukup besar

Kista vagina sulit dicegah. Namun, dengan mengetahui penyebab kista vagina dan cara menyembuhkannya, wanita bisa mencegah komplikasi penyakit yang ketika pecah terasa sangat menyakitkan dan rawan infeksi.

Baca juga: Alasan Kenapa Wanita Tak Perlu Menggunakan Parfum Vagina

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.