Kompas.com - 07/04/2022, 20:32 WIB

KOMPAS.com - Beberapa orang terkadang menambahkan telur mentah ke susu atau jamu sebagai minuman kesehatan.

Ada yang memakan telur mentah bersama dengan madu dan adapula yang mengonsumsinya secara mentah.

Padahal, mengonsumsi telur mentah bisa menimbulkan bahaya kesehatan.

Meski ada telur yang dijual dalam kondisi di pasteurirasi (dipanaskan untuk membunuh bakteri), memakannya mentah tetap saja berbahaya.

Baca juga: 10 Cara Mencegah Kanker Prostat, Perhatikan Gaya Hidup Sehat

Bahaya makan telur mentah

Menurut ahli diet Beth czerwony, mengonsumsi telur mentah bisa menimbulkan infeksi bakteri salmonella.

"Satu dari 20,000 telur mengandung salmonella. Karena itu, sebaiknya kita tidak memakan telur secara mentah," ucap dia.

Infeksi salmonella bisa memicu diare, kram perut, mual, muntah, dan dehidrasi.

"Anda benar-benar bisa memiliki beberapa masalah kesehatan yang parah," tambahnya.

Infeksi salmonella bisa menyerang siapa saja. Namun, hal ini rentan terjadi pada orang dengan sistem kekebalan lemah (seperti kanker, HIV atau AIDS) atau penyakit radang usus (seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn).

Selain telur, infeksi salmonella bisa datang dari makanan yang tidak dicuci, daging mentah, dan makanan kemasan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.