Kompas.com - 25/05/2022, 15:01 WIB

KOMPAS.com - Penyakit tangan kaki dan mulut atau dikenal dengan flu singapura adalah penyakit infeksi enterovirus yang mudah menular.

Dokter dapat mendeteksi penyakit ini setelah melihat gejala flu singapura yang khas dialami anak.

Di antaranya sariawan di bagian dalam mulut, ruam berupa bintik-bintil atau lepuh di bagian telapak tangan dan kaki, demam, nafsu makan menurun, serta sakit tenggorokan.

Baca juga: Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Apabila anak diduga mengidap masalah kesehatan ini, dokter juga menyarankan pemeriksaan virus penyebab flu singapura di cairan tenggorokan atau kotoran pasien.

Ketika sudah ada diagnosis flu singapura, dokter bakal mengobati masalah kesehatan ini sesuai tingkat keparahan penyakit.

Cara mengobati flu singapura

Perlu diketahui, tidak ada obat khusus untuk mengatasi flu singapura atau penyakit tangan kaki dan mulut.

Disarikan dari Mayo Clinic dan Healthy Children, cara mengobati flu singapura yakni meringankan gejala penyakit, seperti:

  • Minum obat penurun demam
  • Konsumsi obat penghilang rasa sakit apabila nyeri tidak tertahankan
  • Hindari sembarangan memberikan obat kumur karena bisa membuat sariawan semakin nyeri. Minta dokter untuk memberikan obat sariawan khusus anak
  • Upayakan untuk banyak minum, meskipun tenggorokan sakit dan anak susah menelan. Tujuannya, untuk mencegah dehidrasi
  • Konsumsi es atau minuman dingin untuk mengurangi rasa sakit di mulut
  • Untuk sementara, jangan makan makanan dan minuman yang asam seperti jeruk, soda, tomat, dan sebagainya. Hindari juga makanan yang asin dan pedas, termasuk keripik yang bisa memperparah rasa sakit di mulut anak
  • Makan makanan bertekstur lunak, seperti bubur atau sup
  • Setelah makan, jangan lupa untuk berkumur dengan air hangat. Jika anak sudah bisa berkumur tanpa menelan air, arahkan anak untuk berkumur dengan air hangat yang diberi garam

Penyakit tangan kaki dan mulut atau flu singapura umumnya bisa sembuh waktu tujuh sampai 10 hari.

Selama masa penyembuhan, usahakan untuk istirahat di rumah. Selain untuk mempercepat proses penyembuhan, tujuan lain untuk mencegah flu singapura menular pada orang sekitar.

Baca juga: 4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Kapan perlu waspada dengan flu singapura?

Apabila Anda sudah menjajal beberapa cara mengobati flu singapura di atas tapi kondisi si kecil tak kunjung membaik, ada baiknya untuk membawa anak ke rumah sakit.

Dilansir dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), orangtua perlu waspada dengan flu singapura pada anak apabila:

  • Anak tidak bisa minum cukup dan mengalami tanda-tanda dehidrasi seperti lemas, urine yang keluar sangat sedikit, tidak berkeringat, menangis tanpa air mata, pucat, dll.
  • Gejala flu singapura tidak membaik setelah 10 hari
  • Anak memiliki daya tahan tubuh lemah, penyakit bawaan, atau penyakit kronis
  • Gejala flu singapura yang dialami anak cukup parah
  • Usia anak yang terkena flu singapura di bawah enam bulan

Penyakit ini apabila tidak segera ditangani dengan tepat terkadang bisa menyebabkan kelumpuhan sampai berdampak fatal.

Baca juga: Apakah Flu Singapura Menular?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.