Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/12/2022, 16:01 WIB

KOMPAS.com - Acquired Immuno-Deficiency Syndrome atau biasa disingkat AIDS adalah infeksi HIV (human immuno-deficiency virus) yang sudah memasuki stadium akhir atau mengalami infeksi parah.

Dilansir dari laman resmi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), pada tahap akhir penyakit HIV ini, perkembangan virus atau jumlah HIV dalam darah (viral load) penderita cukup tinggi.

Baca juga: 4 Macam Infeksi Oportunistik Akibat Tertular HIV/AIDS

Perkembangan penyakit dan virus yang demikian pesat merusak sistem kekebalan tubuh penderita AIDS.

Kondisi ini menyebabkan penderita mengalami beragam gejala AIDS berupa infeksi oportunistik dan penyakit lainnya.

Baca juga: Susah Payah Transpuan Terhimpit di Pusaran HIV/AIDS dan Covid-19

Gejala AIDS

Dilansir dari HIV.gov, ada beberapa gejala AIDS yang perlu diwaspadai, antara lain:

  • Berat badan turun drastis
  • Sering demam karena beragam infeksi di dalam tubuh
  • Banyak berkeringat, terutama di malam hari
  • Badan gampang lemas dan lelah padahal tidak banyak beraktivitas
  • Kelenjar getah bening di ketiak, selangkangan, dan leher membengkak
  • Diare terus-menerus, lebih dari seminggu
  • Muncul luka di mulut, anus, atau alat kelamin karena infeksi virus herpes
  • Radang paru-paru, terutama karena infeksi jamur
  • Muncul bercak kemerahan, kecoklatan, atau keunguan di bagian dalam mulut, di sekitar hidung, dan kelopak mata
  • Gangguan saraf sampai hilang ingatan atau depresi

Penderita AIDS perlu menjalani pengobatan intensif secara rutin. Apabila tidak disiplin minum obat HIV, harapan hidup penderita bisa lebih kecil atau kurang dari tiga tahun.

Apabila penderita AIDS sudah mengalami infeksi oportunistik (infeksi yang muncul ketika sistem daya tahan tubuh melemah) yang berat atau parah, harapan hidup penderita yang tidak rutin menjalani terapi obat HIV bisa menurun kurang dari setahun.

Untuk itu, penting bagi penderita yang mengalami gejala AIDS untuk tetap rutin melanjutkan pengobatannya agar penyakit tetap terkendali.

Baca juga: Pengidap HIV/AIDS Merasa Bugar, Dokter: Jangan Putus Obat

Cara mendeteksi AIDS

Dalam menegakkan diagnosis AIDS, dokter tidak bisa hanya berpegangan pada laporan gejala AIDS dari penderita.

Dokter biasanya menentukan diagnosis HIV berkembang menjadi AIDS dengan melakukan pemeriksaan fisik dan melihat hasil tes darah.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber CDC,HIV.gov
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+