Selasa, 23 September 2014 13:17

NEWS & FEATURES / HOT TOPICS - ARTIKEL

Mengenal Sekilas Transplantasi Jantung

Penulis : Bramirus Mikail | Rabu, 30 Mei 2012 | 11:13 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
Shutter Stock
Ilustrasi

KOMPAS.com - Jantung merupakan salah satu organ paling vital bagi manusia. Kelainan pada jantung dapat berisiko kematian. Namun, dengan semakin berkembangnya ilmu kedokteran, berbagai masalah kesehatan jantung kini dapat diatasi. Salah satunya adalah dengan prosedur transplantasi atau cangkok jantung.

Transplantasi jantung adalah proses bedah di mana jantung yang sakit akan diganti dengan jantung donor. Transplantasi jantung dapat secara drastis meningkatkan kualitas hidup dan harapan hidup seseorang. Transplantasi jantung mungkin dapat disebut sebagai salah satu operasi yang paling sulit di dunia.

Operasi ini tidak hanya mahal dari segi biaya, tapi juga mempunyai sejumlah risiko yang sangat tinggi bagi mereka yang menjalaninya. Transplantasi jantung biasanya dilakukan ketika obat-obatan atau terapi tidak bisa lagi membantu para penderita kelainan jantung atau pada mereka yang telah didiagnosa tak akan bertahan hidup lebih dari satu tahun.

Harapan hidup


Pertanyaan yang sering sekali muncul adalah berapa besar harapan hidup pasien transplantasi jantung dan tingkat keberhasilannya? Ada sejumlah faktor yang memengaruhi harapan hidup setelah transplantasi jantung. Beberapa faktor tersebut adalah, usia, jenis kelamin, kepatuhan pasien dan kecocokan donor organ.

Para ahli di American Heart Association mengindikasikan, tingkat kelangsungan hidup satu tahun pasien (pascatransplantasi jantung) adalah 88 persen untuk pria dan 77,2 persen untuk wanita. Tingkat kelangsungan hidup tiga tahun adalah sekitar 79,3 persen untuk pria dan 77,2 persen untuk wanita. Sedangkan tingkat kelangsungan hidup lima tahun 73,1 persen untuk pria dan 67,4 persen untuk wanita.

Bahkan, surat kabar di Inggris The Independent pernah mengangkat kisah seorang pasien transplantasi jantung dari Michigan Amerika Serikat yang pernah hidup selama 24 tahun setelah menjalani operasi. Dengan demikian, dalam situasi yang terbaik, harapan hidup pasien dengan transplantasi jantung bisa bertahan lama.

Tingkat keberhasilan


Tingkat keberhasilan operasi transplantasi jantung pada manusia sangat bergantung dengan faktor risiko sebelum transplantasi. Namun, rata-rata, tingkat keberhasilan bisa mencapai hampir 95 persen.

Risiko kegagalan transplantasi akan semakin tinggi apabila pasien berusia lebih dari 60 tahun, memiliki tingkat reaktif panel antibodi yang tinggi, pernah menjalani transplantasi jantung sebelumnya dan memiliki tekanan pembuluh darah paru yang tinggi.

Tiga puluh hari pertama pasca operasi adalah masa yang sangat krusial. Tapi jika pasien bisa melaluinya, maka hampir 90 persen mereka akan hidup hingga satu tahun pertama.

Risiko transplantasi jantung

Masalah terbesar dalam proses transplantasi jantung berasal dari tubuh pasien sendiri. Mengapa? Karena, sistem kekebalan tubuh pasien akan melindungi dia dari zat-zat yang berpotensi membahayakan.

Perlu diketahui bahwa sebuah "organ asing" dan jaringan yang masuk ke dalam tubuh akan hampir pasti memicu respon kekebalan tubuh, yang justru akan mengakibatkan kehancuran buat jaringan asing tersebut. Untuk mencegah hal ini terjadi, pasien biasanya diberikan obat imunosupresif.

Untuk mengetahui ada atau tidaknya penolakan dari tubuh terhadap organ yang didonor, maka setiap 3 sampai 4 bulan setelah transplantasi, dokter akan mengambil sampel (biopsi) dari jaringan jantung untuk diuji dan menjalani pemeriksaan elektrokardiografi (EKG), atau tes darah.

Sementara pemberian obat immuno-suppresan diperlukan untuk menekan sistem kekebalan tubuh Anda sehingga tidak menolak donor jantung, obat ini mungkin memiliki efek samping, termasuk peningkatan risiko infeksi dan kanker. Pemberian steroid diberikan dapat menyebabkan efek samping seperti infeksi, borok atau keropos tulang.

Transplantasi jantung biasanya hanya dipertimbangkan bila sudah tidak ada cara lain. Meskipun bukan pilihan pengobatan yang utama, orang sering enggan mempertimbangkannya karena biayanya yang teramat mahal dan jarangnya pendonor. Namun, metode ini juga menjadi satu-satunya pilihan yang menawarkan harapan hidup. Setelah transplantasi jantung, harapan hidup pasien akan bertambah panjang dan biasanya kualitas hidup yang lebih baik juga akan dicapai.


Sumber :
Berbagai Sumber
Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui