Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kleptomania : Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

KOMPAS.com - Mereka yang kedapatan mengambil barang milik orang lain tanpa izin bisa disebabkan karena adanya gangguan psikologis yang dideritanya.

Gangguan semacam itu disebut dengan kleptomania. Kleptomania adalah gangguan kesehatan mental yang jarang terjadi namun bisa mengakibatkan permasalahan serius jika tidak segera ditangani.

Kleptomania adalah jenis gangguan kontrol impuls alias gangguan yang ditandai oleh masalah pengendalian diri emosional atau perilaku.

Mereka yang mengalami gangguan kontrol impuls, biasanya mengalami kesulitan menahan godaan atau dorongan untuk melakukan tindakan yang berlebihan atau berbahaya bagi diri sendiri dan orang lain.

Gejala kleptomania

Banyak penderita kleptomania yang tidak menyadari kondisi yang dialaminya. Melansir Mayo Clinic, gejala yang dialami penderita kleptomania antara lain:

  • Ketidakmampuan menolak dorongan kuat untuk mencuri barang yang tidak dibutuhkan.
  • Merasakan ketegangan yang meningkat, kegelisahan atau gairah yang mengarah ke tindakan mencuri.
  • Merasakan kesenangan, kelegaan, atau kepuasan saat mencuri.
  • Merasa bersalah, menyesal, membenci diri sendiri, malu atau takut ditangkap setelah pencurian.
  • Kembalinya desakan dan pengulangan siklus kleptomania.

Sayangnya, banyak penderita kleptomania malu untuk mencari bantuan karena stigma buruk yang melekat padanya.

Meskipun tidak ada obat untuk kleptomania, perawatan dengan obat-obatan atau terapi bicara (psikoterapi) dapat membantu untuk mengakhiri siklus pencurian kompulsif.

Mereka yang menderita kleptomania juga memiliki karakteristik berikut:

Penyebab kleptomania

Menurut laman Healhtline, mereka yang menderita kleptomania biasanya disebabkan karena adanya rasa cemburu, harga diri yang rendah atau tekanan teman sebaya.

Perasaan diabaikan dan dikucilkan juga bisa menyebabkan seseorang menderita kleptomania.

Penderita kleptomania biasanya mencuri untuk membuktikan kemandirian atau perlawanan mereka terhadap teman dan keluarga yang dianggap tak dapat menghargai keberadaanya.

Namun, penyebab pasti kleptomania belum diketahui.

Hal yang membuat seseorang rentan mengalami kleptomania adalah riwayat keluarga dan gangguan kesehatan mental lain.

Orang yang dalam keluarga inti seperti orangtua dan saudara kandung mengalami kleptomania, gangguan obsesif kompulsif (OCD) atau penyalahgunaan obat dan alkohol lebih rentan mengalami penyakit ini.

Melansir Mayo Clinic, kleptomania juga bisa disebabkan oleh tiga hal berikut:

1. Masalah dengan bahan kimia otak

Salah satu bahan kimia di otak yang disebut serotonin membantu mengatur suasana hati dan emosi.

Tingkat serotonin yang rendah sering terjadi pada orang yang rentan terhadap perilaku impulsif.

2. Gangguan adiktif

Pada penderita kleptomania, mencuri dapat menyebabkan pelepasan dopamin (neurotransmitter lain).

Dopamin menyebabkan perasaan menyenangkan, dan beberapa orang mencari perasaan yang bermanfaat ini berulang kali.

3. Sistem opioid otak

Dorongan untuk melakukan sesuatu diatur oleh sistem opioid otak. Ketidakseimbangan dalam sistem ini bisa membuat manusia lebih sulit untuk menolak dorongan.

Mereka yang mengalami kleptomania biasanya malu untuk mencari pertolongan karena stigma buruk yang melekat padanya.

Namun, kita harus lebih waspada jika ada orang disekitar kita yang mengalaminya.

Pasalnya, penyakit klepto yang tidak ditangani dengan baik akan menyebabkan gangguan kesehatan mental lain seperti penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol, gangguan kepribadian, gangguan makan, depresi, kecemasan, bahkan percobaan bunuh diri.

Cara mengatasi kleptomania

Lalu, apa yang harus kita lakukan jika ada orang terdekat yang memiliki ciri-ciri kleptomania?

Saat kita mencurigai orang terdekat kita menderita kleptomania, sampaikan kecurigaan itu secara halus.

Ingatkan padanya bahwa kleptomania adalah bagian dari gangguan kesehatan mental bukan karena karakter kepribadian yang salah.

Setelah itu, kita bisa menemaninya untuk mencari pertolongan ahli. Mengobati kleptomania sangat memerlukan bantuan ahli.

Untuk mengobati kleptomania, bisanya memerlukan kombinasi terapi psikologi dan obat-obatan untuk mengatasi pemicu dan penyebabnya.

Untuk sesi terapi, ahli biasanya menggunakan dua metode terapi perilaku kognitif.

Terapi perilaku kognitif paling umum digunakan untuk mengobati kleptomania.

Dengan jenis perawatan ini, terapis akan membantu pasien belajar untuk menghentikan perilaku buruk dan mengatasi kognisi yang menyebabkannya.

Terapi kognitif yang diberikan biasanya meliputi hal-hal berikut:

- desensitisasi sistematis

Pada sesi terapi ini pasien diberikan latihan relaksasi untuk belajar mengendalikan dorongan mencur.

- Pengkondisian terselubungi

Metode ini dilakukan dengan meminta pasien membayangkan diri saat mencuri dan menghadapi konsekuensi negatif dari tindakan yang dilakukannya.

https://health.kompas.com/read/2020/02/20/090300368/kleptomania---gejala-penyebab-dan-cara-mengobati

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke