Salin Artikel

Cara Menjaga Jantung Agar Tetap Sehat saat Puasa

Melansir Health, setiap orang berisiko mengidap penyakit jantung. Namun, peluang terkena penyakit ini jadi lebih tinggi saat Anda:

Selain itu risiko Anda terkena penyakit jantung juga lebih tinggi, apabila:

  • Wanita berusia di atas 55 tahun
  • Pria berusia di atas 45 tahun
  • Punya saudara laki-laki atau ayah mengidap sakit jantung sebelum usianya 55 tahun
  • Punya saudara perempuan atau ibu mengidap sakit jantung sebelum usia 65 tahun

Kendati terdapat sederet faktor risiko penyakit jantung, kabar baiknya, terdapat beragam cara untuk mencegah penyakit jantung.

Anda juga bisa mengurangi risiko penyakit jantung selama menjalankan ibadah puasa.

Melansir Health24, berikut tips ramadhan untuk menjaga jantung agar tetap sehat saat puasa:

Seperti panduan pola makan seimbang Isi Piringku oleh Kementerian Kesehatan.
Dalam setiap piring sajian makan, usahakan untuk mengisi setengah bagian piring denga sayur dan buah-buahan.

Sedangkan setengah bagian piring lainnya, isi dengan makanan pokok dan lauk yang sehat.

Dengan memastikan komposisi gizi seimbang, kecukupan makronutrien (energi, karbohidrat, protein, dan lemak) serta mikronutrien (vitamin dan mineral) dapat tercukupi.

Rekomendasi makan besar saat sahur dan setelah buka puasa tersebut diperuntukkan bagi orang dalam kondisi sehat dengan aktivitas normal.

Individu yang sangat aktif atau memiliki masalah kesehatan tertentu, komposisi asupannya disesuaikan.

Jika Anda malas mengonsumsi serat, terutama saat puasa, dampak jangka pendeknya perut bisa kembung atau sembelit.

Saat puasa, pemenuhan kebutuhan serat bisa dimulai dari sahur. Pilih menu sahur kaya serat seperti beras merah, roti gandum, atau sereal di samping buah dan sayuran.

Demikian juga saat makan malam setelah buka puasa. Anda bisa menikmati menu kaya serat seperti nasi merah, pasta, di samping buah dan sayur-sayuran.

Sup berbasis kacang-kacangan juga bisa dihidangkan sebagai menu takjil saat berbuka puasa.

Konsumsi lemak jenuh dan lemak trans tak sehat dari susu full cream, kulit ayam, daging sapi, santan, margarin, sampai gorengan, dapat membuat kadar kolesterol jahat melonjak.

Jenis makanan tersebut juga tinggi kalori dan tidak memberikan nilai gizi.

Selain itu, setelah tubuh berpuasa seharian, Anda bisa mual setelah mengonsumsi lemak tak sehat.

Untuk itu, pilih lemak sehat atau lemak tak jenuh tunggal yang baik bagi tubuh dan dapat menyehatkan jantung.

Beberapa asupan dengan lemak baik di antaranya ikan, minyak zaitun, alpukat, dan kacang-kacangan.

Padahal, menjaga kecukupan cairan penting untuk memastikan tubuh tetap bugar sepanjang hari.

Kurang cairan dapat membuat Anda mengalami dehidrasi, sakit kepala, tekanan darah rendah, dan sembelit.

Usahakan untuk mencukupi kebutuhan cairan tubuh dengan minum air putih sebanyak 6-8 gelas per hari selepas buka puasa sampai sahur.

Selain itu, upayakan untuk tetap berolahraga rutin seminggu dua kali. Anda bisa melakukan peregangan atau angkat beban ringan di rumah.

Olahraga dan aktif bergerak dapat mencegah lesu dan tidak bersemangat saat menjalani puasa.

Saat Anda rutin berolahraga dan aktif bergerak, badan bisa jadi lebih bugar, waspada, dan kesehatan jantung lebih terjaga.

Setelah mencoba berbagai cara menjaga jantung agar tetap sehat saat puasa tersebut, lanjutkan kebiasaan baik ini menjadi rutinitas. 

https://health.kompas.com/read/2020/05/06/160400568/cara-menjaga-jantung-agar-tetap-sehat-saat-puasa

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.