Salin Artikel

Konsumsi Gula Berlebihan Picu Berbagai Penyakit, Begini Baiknya

KOMPAS.com - Peradangan atau inflamasi berlebihan bisa memicu berbagai penyakit kronis.

Salah satu faktor yang bisa menyebabkan munculnya inflamasi berlebihan dalam tubuh adalah pola makan, terutama konsumsi gula berlebihan.

Riset 2018 juga membuktikan konsumsi gula berlebuhan bisamemicu peradangan kronis.

Bahkan, dalam penelitian 2014 juga terbukti mengurangi konsumsi gula juga turut mengurangi peradangan dalam tubuh.

Banyaknya peradangan dalam tubuh juga bisa memicu gejala berikut:

  • depresi, kecemasan, dan gangguan suasana hati
  • insomnia dan seringlelah
  • sembelit, diare, dan berbagai gangguan pencernaan
  • berat badan meningkat
  • sering mengalami infeksi.

Peradangan berlebihan juga bisa meningkatkan risiko kematian yang lebih tinggi.

Efek gula pada tubuh

Konsumsi gula berlebihan bisa menyebabkan beberapa perubahan dalam tubuh. Perubahan tersebut juga turut memicu terjadinya inflamasi.

Berikut efek konsumsi gula berlebihan pada tubuh:

- Produksi AGEs meningkat

AGEs (Advanced glycation end products) adalah senyawa berbahaya yang terbentuk ketika protein atau lemak bergabung dengan gula dalam aliran darah.

Terlalu banyak AGEs bisa menyebabkan stres oksidatif dan peradangan.

- Permeabilitas usus meningkat

Permebealitas usus menyebabkan merupakan kondisi yang membuat dinding usus halus rusak.

Akibatnya,partikel-partikel makanan yang belum tercerna, zat-zat sisa, dan bakteri memasuki saluran pembuluh darah dan berpotensi menyebabkan peradangan.

- Kolesterol jahat meningkat

Konsumsi gula berlebihan juga bisa memicu produksi koleterol LDLatau kolesterol jahat dalam tubuh.

Padahal, tingkat kolesterol LDLyang tinggi juga bisa memicu naiknya kadar protein C reaktif yang menjadi penanda peradangan dalam tubuh.

- Berat badan meningkat

Konsumsi gula berlebihan akan membuat tubuh menyimpannya sebagai cadangan lemak.

Lambat laun, hal ini bisa menyebabkan resistensi insulin yang berkontribusi pada naiknya berat badan.

Tips mengurangi konsumsi gula

Untuk mengurangi konsumsi gula, berikut tips dari Mayo Clinic:

1. Daripada menambahkan rasa manis dari gula, kita bisa memanfaatkan buah-buahan segar yang lebih menyehatkan.

2. Hindari minuman dengan gua tambahan. Sebaiknya, pilih minuman rendah kalori atau bebas gula.

3. Konsumsi buah sebagai hidangan pencuci mulut bukan kue

4. Baca label makanan yang akan kita konsumsi untuk memastikan takaran gula di dalamnya

https://health.kompas.com/read/2020/09/16/200300168/konsumsi-gula-berlebihan-picu-berbagai-penyakit-begini-baiknya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.