Salin Artikel

7 Cara Mengatasi Vagina Gatal Sesuai Penyebabnya

Hal ini tentu dapat mengganggu aktivitas sehari-hari. Selain itu, rasa gatal juga sering membuat para wanita kehilangan kepercayaan dirinya karena rasa ingin menggaruk area intim tersebut.

Ini membuat banyak wanita mencari solusi dari permasalahan ini. Salah satunya dengan mengetikan cara mengatasi vagina gatal.

Namun sebelum masuk pada solusinya, kita perlu mengenal terlebih dahulu anatomi organ reproduksi perempuan tersebut.

Vulva adalah bagian terluar dari alat kelamin wanita meliputi bibir vagina, bukaan kandung kemih, dan bukaan vagina. Sedangkan vagina adalah saluran yang mengarah dari rahim ke vulva.

Kedua bagian ini sama-sama rentan mengalami gatal. Penyebab vagina gatal ini bisa beragam seperti iritasi, infeksi jamur dan bakteri, sampai perubahan hormon.

Sedangkan cara menghilangkan gatal di vagina atau vulva perlu disesuaikan penyebab mendasarnya. 

1. Mengatasi vagina gatal karena iritasi

Melansir Medical News Today, alasan kenapa vagina gatal umumnya disebabkan iritasi karena alergi.

Gatal pada vagina ini bisa terjadi karena penggunaan produk yang mengiritasi kulit sekitar alat kelamin wanita, misalkan:

  • Pembalut
  • Celana dalam dengan bahan tertentu
  • Celana dalam yang dicuci dengan sabun berpewangi tertentu
  • Tisu toilet yang mengandung pewangi atau bahan kimia tertentu
  • Krim, sabun, atau losion dengan pewangi atau bahan kimia tertentu
  • Kondom lateks

Cara mengatasi vagina gatal karena iritasi bisa dengan menghentikan penggunaan produk pemicu alergi.

Hindari penggunaan sabun khusus pembersih vagina untuk mengatasi persoalan ini.

Selain itu, hindari menggaruk dan menggosok area vagina yang gatal karena bisa memperparah iritasi.

2. Menghilangkan gatal di vagina gatal karena jamur

Penyebab vagina gatal juga bisa karena infeksi jamur candida atau kandidiasis.

Gejala infeksi jamur pada vagina di antaranya vagina terasa gatal atau panas, serta muncul cairan berwarna putih atau bening tapi tidak bau.

Infeksi jamur bisa terjadi saat keseimbangan bakteri di vagina terganggu, perubahan hormon, efek samping antibiotik, atau diabetes yang tidak terkontrol,

Melansir Healthline, cara mengatasi gatal di vagina terkait infeksi jamur biasanya dengan obat antijamur.

Dokter biasanya meresepkan obat gatal vagina antijamur berupa krim, salep, atau pil.

Vagina gatal karena infeksi bakteri kerap tidak menimbulkan gejala khusus. Tandanya hanya berupa gatal pada vagina disertai keluarnya cairan beraroma tidak sedap.

Cara mengatasi gatal di vagina terkait infeksi bakteri perlu obat antibiotik yang diresepkan dokter.

Ikuti dosis, petunjuk penggunaan, dan pastikan pengguaan obat antibiotik dari dokter tuntas agar perawatan lebih efektif.

4. Mengatasi vagina gatal karena penyakit menular seksual

Alasan kenapa vagina gatal juga bisa terkait penyakit menular seksual.

Beberapa penyakit menular seksual yang bisa memicu gejala gatal pada vagina di antaranya klamidia, kutil kelamin, gonorea, dan trikomoniasis.

Selain vagina gatal, penyakit menular seksual biasanya ditandai keputihan berwarna hijau atau kuning, serta nyeri saat kencing dan berhubungan seks.

Cara menghilangkan gatal di vagina terkait penyakit menular seksual disesuaikan dengan penyebab mendasarnya.

Dokter biasanya mengobati penyakit menular seksual dengan obat antibiotik, antivirus, atau antiparasit.

Anda perlu minum obat rutin dan menghindari hubungan seks sampai infeksi atau penyakit benar-benar sembuh.

Kondisi ini bisa menyebabkan vagina kering dan memicu gatal dan iritasi ringan.

Cara mengatasi gatal di vagina terkait menopause bisa diobati dengan krim estrogen atau pemasangan cincin khusus di vagina.

6. Mengatasi gatal di vagina secara alami

Gatal ringan pada vagina terkait stres atau iritasi juga bisa diatasi secara alami.

Beberapa cara mengatasi gatal di vagina secara alami antara lain:

  • Jaga kebersihan area kelamin dengan membasuh alat kelamin dengan air bersih, tak perlu menggunakan sabun atau pembersih khusus
  • Ganti pakaian dalam secara rutin dan segera ganti apabila celana dalam sudah lembab
  • Hindari menggunakan celanan dalam yang terlalu ketat, dan pilih celana dalam dengan bahan katun yang menyerap lembab
  • Makan yogurt untuk mencegah infeksi jamur
  • Gunakan kondom saat berhubungan seks
  • Selalu bersihkan area vagina dari depan ke belakang setelah buang air

Pastikan untuk berkonsultasi ke dokter apabila gatal di vagina berlangsung lebih dari seminggu, atau sampai mengganggu aktivitas sehari-hari.

Meskipun sebagian besar penyebab vagina gatal tidak berbahaya, namun gangguan kesehatan ini tidak boleh disepelekan.

https://health.kompas.com/read/2020/11/24/210100968/7-cara-mengatasi-vagina-gatal-sesuai-penyebabnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.