Salin Artikel

10 Penyebab Darah Tinggi pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com - Seorang wanita dapat mengembangkan tekanan darah tinggi atau hipertensi kapan saja selama kehamilan.

Sama seperti pada kebanyakan orang, kondisi tekanan darah tinggi pada ibu hamil ini juga tidak boleh dibiarkan begitu saja.

Dampak darah tinggi pada ibu hamil bahkan bisa dikatakan lebih besar ketimbang pada orang umum.

Ini karena jika tidak ditangani, hipertensi pada ibu hamil dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius bagi ibu sendiri, bayi yang dikandung, atau keduanya.

Tapi untungnya, dalam kebanyakan kasus, hipertensi pada ibu hamil dapat diobati atau ditangani.

Meski demikian, tentu akan lebih baik jika kejadian hipertensi pada ibu hamil dapat dicegah sedari awal, bukan?

Maka kenali beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab darah tinggi pada ibu hamil untuk dapat diantisipasi atau dihindari.

Penyebab darah tinggi pada ibu hamil

Merangkum Health Line, ada beberapa beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab darah tinggi pada ibu hamil.

Ini mungkin termasuk:

  1. Kelebihan berat badan atau obesitas
  2. Tidak mendapatkan aktivitas fisik yang cukup
  3. Merokok
  4. Minum alkohol
  5. Kehamilan pertama kali, di mana kemungkinan terjadinya darah tinggi cenderung akan lebih rendah pada kehamilan berikutnya
  6. Memiliki riwayat hipertensi sebelum kehamilan
  7. Memiliki riwayat keluarga hipertensi terkait kehamilan
  8. Mengandung anak kembar karena tubuh bekerja lebih keras untuk memberi makan lebih dari satu bayi
  9. Usia lebih dari 35 tahun
  10. Penggunaan teknologi alat bantu reproduksi, seperti in vitro fertilization (IVF) atau bayi tabung
  11. Menderita diabetes atau penyakit autoimun tertentu

Bisa dilihat bahwa ada cukup banyak penyebab darah tinggi pada ibu hamil yang dapat disiasati.

Jadi sebaiknya jangan menyia-nyiakan hal tersebut demi mendapatkan kesehatan yang lebih baik selama kehamilan, baik untuk diri sendiri maupun bagi calon buah hati.

Jenis darah tinggi selama kehamilan

Merangkum Medical News Today, secara umum hipertensi pada ibu hamil dapat dibagi menjadi tiga jenis berdasarkan waktu mulai terjadinya.

Berikut ini penjelasannya:

1. Hipertensi kronis

Wanita yang menderita hipertensi kronis memiliki tekanan darah tinggi sebelum hamil atau sebelum usia kehamilan menginjak 20 minggu.

Ada kemungkinan bagi seorang ibu hamil untuk mengembangkan subtipe hipertensi kronis yang disebut hipertensi kronis dengan preeklamsia.

Wanita dengan kondisi ini memiliki tekanan darah tinggi dan kemungkinan dapat mengembangkan jumlah protein yang tidak normal dalam urine atau proteinuria.

Adanya protein dalam urine ini dapat mengindikasikan masalah pada ginjal.

Wanita mungkin juga mengalami perubahan fungsi hati.

2. Hipertensi gestasional

Hipertensi gestasional hanya terjadi selama kehamilan dan tanpa adanya protein dalam urine atau perubahan fungsi hati.

Wanita biasanya mengembangkan kondisi ini pada paruh kedua kehaman atau setelah 20 minggu pertama kehamilan.

Bentuk tekanan darah tinggi ini biasanya bersifat sementara dan cenderung hilang setelah melahirkan. Namun, hal itu dapat meningkatkan risiko wanita terkena tekanan darah tinggi di kemudian hari.

Dalam beberapa kasus, tekanan darah akan tetap tinggi setelah kehamilan, yang mengakibatkan hipertensi kronis.

3. Preeklamsia

Preeklamsia adalah kondisi tekanan darah tinggi yang bisa dialami wanita selama kehamilan atau setelah melahirkan. Ini adalah kondisi serius yang dapat menimbulkan konsekuensi yang parah.

Preeklamsia biasanya terjadi pada trimester ketiga. Ini jarang terjadi setelah melahirkan, tetapi masih mungkin. 

Dokter sering mendiagnosis preeklamsia setelah melakukan pengukuran tekanan darah dan menguji sampel darah dan urine.

Wanita yang mengalami preeklamsia ringan mungkin tidak mengalami gejala apa pun.

Jika gejala preeklamsia berkembang, itu bisa termasuk:

  • Tekanan darah tinggi
  • Proteinuria
  • Pembengkakan berlebihan pada wajah dan tangan
  • Pertambahan berat badan karena retensi cairan
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Sifat lekas marah
  • Sesak napas
  • Sakit perut
  • Mual
  • Muntah
  • Penglihatan kabur
  • Kepekaan terhadap cahaya

Preeklamsia dengan kejang, atau eklamsia, adalah kondisi yang berbeda. Ini bisa berakibat fatal.

https://health.kompas.com/read/2021/04/06/160400168/10-penyebab-darah-tinggi-pada-ibu-hamil-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.