Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

5 Gejala Infark Paru, Batuk Darah hingga Sesak Napas

KOMPAS.com - Paru-paru adalah kantung jaringan yang berada persis di bawah tulang rusuk dan di atas diafragma.

Paru-paru merupakan organ vital bagi sistem sistem pernapasan yang bertanggungjawab dalam pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

Sama seperti organ lain, paru-paru juga bisa terkena penyakit tertentu. Salah satu penyakit yang bisa menyerang organ pernapasan ini ialah infark paru.

Infark paru adalah kematian jaringan paru karena tersumbatnya arteri pulmonalis atau cabangnya oleh suatu embolus. Kondisi ini mengakibatkan kurangnya suplai darah ke paru-paru.

Bila dibiarkan, Anda bisa terkena penyakit pneumonia atau infeksi yang menimbulkan peradangan pada kantung udara di satu atau kedua paru-paru. Infeksi ini dapat mengancam nyama siapa pun.

Penyebab infark paru

Penyakit ini terjadi ketika sebagian jaringan paru mati akibat defisiensi suplai darah.

Sejauh ini, penyebab paling umum dari infark paru adalah emboli paru atau kondisi saat satu atau lebih arteri di paru-paru terhalang oleh gumpalan darah.

Dikutip dari Verywell Health, hingga 30 persen emboli paru setidaknya menghasilkan infark paru kecil. Selain emboli, beberapa kondisi berikut juga mengakibatkan infeksi paru.

  • kanker
  • penyakit autoimun: lupus, berbagai infeksi, penyakit sel sabit
  • penyakit paru-paru infiltratif: amiloidosis atau embolisasi udara

Gejala infark paru

1. Batuk darah

Batuk mengandung darah dalam bahasa medis disebut hemoptisis. Darah ini bisa berasal dari hidung, tenggorokan, batang tenggorok, dan paru-paru.

Hemoptisis atau batuk berdarah merupakan kondisi umum dari penyakit pernapasan kronis. Darah bisa keluar dengan minimal hingga masif yang membahayakan jiwa.

2. Sesak napas kronis

Sesak napas atau dispnea bukan gejala yang menakutkan, tetapi juga sering menjadi tanda masalah medis yang serius seperti infark paru.

Dilansir dari Healthline, ketika seseorang mengalami sesak napas, mereka otomatis tidak mendapatkan cukup udara yang dibutuhkan udara.

Selain itu, dispnea juga sering disertai dengan sesak dada, perasaan tercekik, dan panik.

3. Demam

Sebagaimana diketahui, demam sering menjadi bentuk respons tubuh terhadap suatu penyakit. Demam bisa ditandai dengan peningkatan suhu tubuh di atas 38 derajat celcius.

Demam yang disertai batuk, sesak napas, nyeri dada, bisa saja menjadi tanda-tanda infark paru. Segera periksa ke dokter agar tidak terjadi kondisi kronis.

4. Nyeri dada

Gejala nyeri dada yang terkait dengan infark paru-paru berbeda dengan rasa sakit biasanya. Pada orang yang terkena infark paru, nyeri dada terjadi ketika menarik napas.

Ketika Anda mengalami rasa nyeri tak tertahankan saat tarik napas, itu artinya selaput dada mengalami peradangan. Segera kunjungi layanan kesehatan jika Anda mengalami nyeri saat tarik napas.

5. Pusing dan lemas

Pusing dan lemas sering menjadi tanda beragam penyakit. Namun, jika merasa pusing dan lemas setelah mengalami nyeri dada atau batuk darah, Anda harus segera periksa ke dokter paru.

Faktor risiko

Infark paru memang jarang terjadi, namun orang dengan kondisi berikut wajib mewaspadai penyakit ini.

https://health.kompas.com/read/2022/07/23/140000568/5-gejala-infark-paru-batuk-darah-hingga-sesak-napas

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+