Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Cara Mengobati Gigitan Kutu Kucing pada Manusia

KOMPAS.com - Kucing merupakan hewan menggemaskan yang bisa menjadi sahabat setia di rumah.

Kucing bukan termasuk hewan yang perawatannya sulit dan mahal, tetapi tetap perlu dijaga kebersihannya.

Kucing bisa saja menjadi sarang kutu ketika kebersihannya tidak terjaga dan dibiarkan bertemu dengan hewan lainnya.

Kutu kucing bisa dengan cepat berkembang biak dan membuat kucing merasa selalu gatal.

Namun selain menyerang kucing, ternyata kutu kucing juga bisa berbahaya bagi manusia.

Selain membuat kulit menjadi gatal, menurut Healthline, ada beberapa efek samping yang bisa didapatkan dari gigitan kutu kucing, seperti:

Cara mengobati gigitan kutu kucing

Melansir Cleveland Clinic, kutu kucing tidak akan bisa hidup pada manusia karena hanya mencari lokasi yang hangat dan terlindungi dari sinar matahari seperti di bulu kucing.

MedlinePlus juga menambahkan bahwa kutu kucing hanya akan menggigit manusia ketika sedang mencari sumber makanan lain.

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan ketika terkena gigitan kutu kucing, seperti:

  • Menggunakan krim atau salep

Pada saat menggigit inilah, kutu mengeluarkan ludah yang akan masuk dalam aliran darah yang menyebabkan area yang digigit menjadi gatal.

Cleveland Clinic menambahkan bahwa rasa gatal yang disebabkan oleh gigitan kutu kucing biasanya tidak memerlukan pengobatan khusus.

Rasa gatal yang dirasakan bisa dihilangkan dengan mudah dengan krim atau salep anti gatal serta antihistamin.

  • Mengunjungi dokter

Melansir Healthline, area yang gatal tidak boleh digaruk karena akan membuatnya semakin gatal atau membuat luka yang menginfeksi.

Kemudian disarankan untuk segera menemui dokter jika ada tanda-tanda infeksi, seperti muncul benjolan berisi air.

  • Membersihkan kutu dari sumbernya

Cara yang paling tepat untuk dilakukan ketika mendapatkan gigitan kutu kucing adalah menghilangkan sumber kutu itu sendiri.

Jika Anda melihat bahwa kucing Anda sering menggaruk badannya, maka hal tersebut merupakan tanda bahwa kucing Anda memiliki kutu.

Melansir Healthline, kutu kucing sangatlah kecil tetapi bisa berkembang biang dengan cepat. Bahkan telur kutu yang masih belum menetas bisa bertahan hidup hingga menemukan kondisi yang tepat untuk menetas.

Memandikan kucing Anda dengan menggunakan sabun anti kutu terkadang tidak cukup sehingga diperlukan bantuan dari dokter hewan untuk melakukan pengobatan kutu kucing.

Selain itu, pembersihan total di rumah juga perlu dilakukan karena kutu bisa menyebar di seluruh rumah, seperti di karpet hingga di rerumputan.

https://health.kompas.com/read/2022/08/02/060000868/cara-mengobati-gigitan-kutu-kucing-pada-manusia

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+