Kompas.com - 16/08/2013, 10:27 WIB
Ilustrasi penggunaan CPAP pada pasien sleep apnea CPAPIlustrasi penggunaan CPAP pada pasien sleep apnea
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Sleep apnea obstruktif (OSA) atau henti napas saat tidur yang biasa dialami oleh mereka yang sering tidur mendengkur merupakan kondisi yang tak bisa dianggap remeh karena meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke. 

Berhentinya napas akan membebani kerja jantung sehingga orang yang mengalami sleep apnea pun lebih rentan terkena serangan jantung. Terlebih jika penyakit ini diikuti dengan penyakit paru obstruktif kronik (COPD), risiko kematian pun semakin tinggi.

Kabar baiknya, sebuah riset baru menemukan terapi dengan alat  continuous positive airway pressure (CPAP) dapat mengurangi risiko kematian pada penderita OSA sekaligus COPD.

Para paneliti menganalisa data dari 227 pasien dengan kedua kondisi ini. Mereka menemukan, pasien yang menggunakan terapi CPAP memiliki risiko kematian yang lebih rendah daripada pasien yang tidak. Dalam periode studi tersebut (2007-2010), ditemukan ada 17 pasien yang meninggal, mereka diketahui tidak menerima CPAP terapi.

Studi yang dipublikasi dalam Journal of Clinical Sleep Medicine tersebut mengungkap, di samping dikaitkan dengan beberapa penurunan risiko kematian, penggunaan CPAP juga mampu membuat pasien tidur beberapa jam lebih lama. Cukup tidur diketahui juga dapat menurunkan risiko kematian.

Menurut peneliti studi Dr Michael Stanchina, asisten profesor kedokteran di Brown University dan dokter di Rhode Island Hospital, hasil studi yang paling mengejutkan adalah berapapun tingkat penggunaannya, CPAP tetap dikaitkan dengan penurunan risiko kematian.

"Studi ini menambah kaya literatur tentang gabungan penyakit OSA dan CPOD, sehingga harapannya dapat mempermudah pengobatannya," ujarnya.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), COPD merupakan penyakit progresif yang membuat penderitanya sulit bernapas. Merokok diketahui merupakan penyebab utama dari penyakit tersebut.

Dan OSA merupakan penyakit karena menutupnya saluran napas yang menyulitkan udara untuk mengalir saat tidur. CPAP menjaga saluran napas tetap terbuka dengan mengalirkan udara melalui masker yang dipakai selama tidur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.