Kompas.com - 24/08/2013, 14:48 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com —
Insomnia tidak melalu disebabkan oleh stres dan minuman berkafein. Beberapa penyakit kronik seperti diabetes, depresi, dan obesitas juga bisa menyebabkan penderitanya mengalami gangguan tidur.

Namun, ada penyebab insomnia lain yang kerap tidak disadari, yakni obat-obatan. Berikut adalah obat yang sering diresepkan dokter namun bisa menyebabkan efek samping kesulitan tidur.

1. Alpha-blocker
Obat jenis ini dipakai untuk mengatasi tekanan darah tinggi, pembesaran kelenjar prostat, dan penyakit Raynaud. Obat ini akan membuat otot rileks dan meningkatkan aliran darah serta aliran urine. Cukup banyak obat golongan alpha-blocker yang dikaitkan dengan penurunan fase tidur REM, fase penting dalam tidur saat kita tidur dalam.

2. Kortikosteroid
Obat golongan kortikosteroid biasanya diresepkan untuk mengatasi inflamasi, artritis rheumatoid, lupus, reaksi alergi, serta gout. Namun, mekanisme kerja obat ini memengaruhi kelenjar adrenal, sehingga membuat gangguan relaksasi dan sulit tidur.

3. Cholinesterase inhibitor
Pasien penyakit Alzheimer dan jenis demensia lainnya sering diresepkan obat golongan cholinesterase inhibitor untuk mengatasi fluktuasi mood dan gangguan memori.

Obat ini mengatur enzim yang memecah neurotransmiter acetylcholine sehingga obat ini akan meningkatkan fungsi memori dan perhatian. Sayangnya, peningkatan kewaspadaan akan menghambat datangnya kantuk dan bisa menyebabkan mimpi buruk.

4. Glukosamin dan chondroitin
Ini adalah jenis suplemen untuk meningkatkan fungsi sendi dengan menurunkan rasa nyeri dan inflamasi. Meski secara alami glukosamin dan chondroitin dibuat oleh tubuh, penelitian menunjukkan kelebihan zat-zat ini bisa menyebabkan insomnia.

5. Statin
Obat ini menjadi andalan banyak orang untuk mengatasi kolesterol tinggi. Namun, obat ini juga bisa menyebabkan nyeri otot sehingga mengganggu kemampuan tubuh untuk mengistirahatkan diri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.