Kompas.com - 05/03/2015, 16:19 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Infeksi telinga tengah atau awam menyebutnya "congek" adalah peradangan yang terjadi pada telinga bagian tengah. Penyakit ini umumnya diderita bayi dan anak-anak. Jika tidak diobati penyakitnya akan terus memburuk dan menyebabkan komplikasi gangguan pendengaran.

Pada tahap yang ringan (otitis media akut), penyakit ini menyebabkan nyeri dan demam. Komplikasi yang mungkin timbul adalah ketulian yang dialami hanya bersifat sementara, tapi jika tidak diobati perlahan-lahan akan menjadi permanen.

"Infeksi telinga tengah yang ringan dan sedang pada bayi dan anak-anak bisa menganggu perkembangan bahasa dan komunikasi verbalnya. Ini karena mereka tidak bisa mendengar kata-kata dengan jelas akibat berkurangnya pendengaran," kata Prof.Zainul A Djaafar, Sp.THT-KL dari RS Telinga Hidung Tenggorokan (THT) Jakarta, dalam acara seminar media yang diadakan SOHO Global Health (5/3/15).

Zainul mengatakan, banyak orang yang menderita infeksi telinga tengah namun tidak diobati secara tuntas. Akhirnya penyakit infeksinya menahun dan bertambah berat hingga kerusakannya juga permanen.

"Pada tahap yang berat, komplikasinya juga bisa menyebabkan meningitis atau abses otak yang dapat menimbulkan kematian. Tapi sejak kemajuan obat-obatan antibiotik, komplikasi seperti itu sudah jarang. Khususnya di daerah yang layanan kesehatannya sudah baik," katanya.

Infeksi yang menahun disebut juga dengan otitis media supuratif kronik (OMSK) merupakan salah satu penyakit yang paling sering menyebabkan tuli permanen di Indonesia. Angkanya di Indonesia mencapai 3 persen. Infeksi ini ditandai dengan pecahnya gendang pendengaran dan keluarnya cairan berulang berupa nanah dan lendir.

"OMSK membutuhkan operasi yang tujuannya menyetop infeksi secara total dan mencegah komplikasi tuli permanen," kata Zainul.

Ia mengatakan, terkadang gangguan pendengaran akibat infeksi telinga diatasi dengan menggunakan alat bantu dengar. Padahal, penyebabnya belum diatasi dengan tuntas.

"Alat bantu dengar hanya membuat kita lebih enak untuk mendengar tapi penyakitnya jalan terus. Akibatnya rumah siput di dalam telinga rusak permanen. Karenanya, penyakitnya harus diobati dulu sampai tuntas," katanya.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.