Kompas.com - 04/11/2015, 10:40 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com – Maraknya aplikasi kencan di era digital ini memudahkan orang-orang yang tidak saling kenal sebelumnya untuk berinteraksi. Namun, menurut Asosiasi Kesehatan Seksual dan HIV di Inggris (BASHH), kemunculan aplikasi kencan seperti Tinder dan Happn justru bisa meningkatkan kasus infeksi menular seksual (IMS).

Kesehatan Masyarakat di Inggris mencatat adanya peningkatan pesat kasus IMS sejak adanya aplikasi kencan tersebut. Tahun 2014, kasus infeksi sifilis meningkat 33 persen dan gonore sebesar 19 persen.

Dokter Peter Greenhouse dari BASHH memperingatkan, aplikasi kencan bisa saja memicu ledakan kasus infeksi menular seksual, termasuk HIV. Sebab, aplikasi tersebut memudahkan seseorang untuk bertemu, berhubungan seksual, dan bergonta-ganti pasangan.  

Apabila banyak orang yang melakukan hal itu, maka tak tertutup kemungkinan terjadi peningkatan kasus HIV. Peter mengatakan, aplikasi kencan harusnya mendorong pesan seks yang aman.

Namun, Asosiasi Kencan Online di Inggris tidak sependapat bahwa aplikasi kencan harus disalahkan atas meningkatnya kasus IMS. Marie Cosnard dari Happn mengatakan, aplikasi tidak bisa dicap sebagai biang keladinya.

Pembuat aplikasi mengaku selama ini memromosikan seks yang aman. Bahkan, beberapa pengguna aplikasi menunjukkan status IMS. Menurut dia, seharusnya orang-orang perlu dididik untuk tidak melakukan hubungan seks yang berisiko, seperti tidak menggunakan kondom.

Menurut data Asosiasi Kencan Online di Inggris, ada sekitar 20-40 persen orang menjalin hubungan baru melalui aplikasi kencan yang bisa diunduh di telepon genggam tersebut. Untuk diketahui, aplikasi kencan seperti Tinder juga banyak digunakan remaja maupun orang dewasa di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Coxsackie
Coxsackie
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
Herniasi Otak

Herniasi Otak

Penyakit
Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.