Kompas.com - 13/11/2015, 17:01 WIB
Ilustrasi obat. ShutterstockIlustrasi obat.
|
EditorBestari Kumala Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com – Salah satu penyebab terjadinya resistensi antibiotik adalah penggunaan antibiotik yang berlebihan atau tidak sesuai. Misalnya, minum antibiotik saat sakit batuk, pilek, diare tanpa darah, dan muntah. Keempat penyakit ini rasanya pernah dialami semua orang.

Padahal,  untuk mengobati penyakit tersebut sebenarnya tidak memerlukan antibiotik. Dokter tidak seharusnya memberikan antibiotik untuk mengatasi penyakit tersebut dan pasien juga tidak perlu meminta antibiotik pada dokter maupun membelinya secara bebas.

“Penyebab tersering penyakit dengan gejala batuk, pilek, muntah, dan diare tanpa darah itu adalah virus,” ujar dokter Spesialis Anak Nurul I Hariadi di Jakarta, Kamis (12/11/2015).

Maka penyakit tersebut tidak memerlukan antibiotik, karena tujuan antibiotik adalah untuk mengobati penyakit karena infeksi bakteri.

Sayangnya, menurut penelitian WHO tahun 2005, sebanyak 50 persen pemberian resep di fasilitas kesehatan primer dan rumah sakit di Indonesia mengandung antibiotik. Survei Nasional Kementerian Kesehatan tahun 2009, pemberian antibiotik kebanyakan justru untuk penyakit yang disebabkan oleh virus seperti flu dan diare.

Dampak jangka panjangnya, yaitu bakteri menjadi resisten atau kebal terhadap antibiotik. Akibatnya, pasien bisa tidak sembuh ketika terkena penyakit yang disebabkan oleh bakteri.

“Resistensi antibiotik dapat terbentuk dua tahun, setelah antibiotik pertama digunakan,” terang Nurul yang juga dari Yayasan Orang Tua Peduli.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Resistensi antibiotik tak hanya menjadi masalah di Indonesia, tetapi juga di dunia. WHO pun menetapkan Pekan Peduli Resistensi Antibiotik pada 16-22 November 2015 untuk meningkatkan kesadaran masyarakat agar bijak menggunakan antibiotik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

7 Gejala Kekurangan Kalium yang Pantang Disepelekan

Health
5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

5 Gejala Serangan Jantung Pada Wanita

Health
Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Bagaimana Alergi Bisa Menyebabkan Pilek atau Hidung Meler?

Health
Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Bisa Gantikan Alat Kontrasepsi, Begini Cara Melacak Jadwal Ovulasi

Health
Nyeri Payudara

Nyeri Payudara

Penyakit
6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

6 Ciri ciri Haid Menjelang Menopause

Health
Insomnia

Insomnia

Penyakit
10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

10 Cara Merawat Luka Sunat Biar Cepat Kering

Health
Skizoafektif

Skizoafektif

Penyakit
7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

7 Fungsi Kalium untuk Tubuh

Health
Trakhoma

Trakhoma

Penyakit
6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Otak

Abses Otak

Penyakit
10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

10 Jenis Infeksi Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.