14 RS Mayoritas Gunakan Vaksin Palsu Jenis Pediacel dan Tripacel

Kompas.com - 17/07/2016, 16:55 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan menyatakan, tidak semua jenis vaksin yang digunakan di 14 rumah sakit adalah palsu. Mayoritas jenis vaksin palsu yang digunakan di sejumlah RS tersebut, yaitu pediacel dan tripacel.

"Imunisasi pada 14 rumah sakit itu tidak semuanya menggunakan jenis vaksin palsu. Hasil pendalaman Satgas, juga setiap rumah sakit berbeda tentang waktunya," ujar Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Maura Linda Sitanggang di Kantor Kementerian Kesehatan, Sabtu (16/7/2016).

Pediacel dan tripacel merupakan vaksin impor. Pediacel berisi vaksin kombinasi untuk menangkal penyakit difteri, pertusis, tetanus, polio dan Hib (haemophilus influenza tipe b).

Pada buatan dalam negeri, vaksin untuk menangkal penyakit tersebut dibagi menjadi tiga, yaitu DPT (difteri, pertusis, tetanus), vaksin polio, dan Hib. Sedangkan, tripacel adalah vaksin impor berisi DPT.

Kedua jenis vaksin ini disebut tidak memberikan efek samping demam pada anak atau setidaknya hanya risiko demam ringan. Ini menjadi alasan sejumlah orangtua memilih vaksin impor dengan harga yang lebih mahal.

Mengenai waktu penggunaan vaksin tersebut, Maura mengatakan, tidak semua RS menggunakan produk vaksin palsu itu pada tahun yang sama.

"Ada yang beberapa bulan di tahun 2016, ada yang tahun lalu, ada juga mulai tahun 2014. Jadi tidak sama," kata Ketua Satgas Vaksin Palsu ini.

Tim Satgas hingga saat ini masih mendata anak-anak yang pernah mendapat vaksin palsu di 14 RS tersebut. Nantinya, kepada mereka akan diberikan vaksinasi ulang secarra gratis.

Pemerintah pun mulai melakukan imunisasi ulang terhadap anak-anak yang mendapat vaksin palsu di sebuah klinik di Ciracas, Senin (18/7/16).

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X