Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 09/09/2016, 09:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Pernikahan dini tak hanya terjadi puluhan tahun lalu, di zaman kakek nenek kita. Nyatanya, di masa yang lebih maju dan lebih modern saat ini, tak sedikit mereka yang memutuskan menikah di usia awal 20-an, bahkan sebelum usia 20 tahun.

Alasan menikah dini pun tak semata-mata hanya karena kehamilan di luar nikah, tapi memang mereka menginginkannya. Keinginan kedua belah pihak, pria dan wanita. Keinginan untuk hidup bersama, membangun rumah tangga di usia muda tanpa paksaan.

Seperti Muhajir Iskandar yang memutuskan menikah saat berusia 20 tahun, setelah berpacaran selama setahun. Padahal, saat itu ia masih kuliah semester empat dan belum bekerja. Alih-alih ditentang keluarga, ia justru mendapatkan dukungan dari kedua keluarga. Ia pun semakin yakin menikahi kekasihnya yang saat itu berusia sama.

“Meski saat itu belum bekerja, saya yakin akan ada rezeki. Tapi, menikah muda memang enggak mudah. Di awal pernikahan banyak sekali konflik yang sepertinya enggak ada ujungnya. Menyelesaikan masalah selalu butuh waktu lama. Tapi, seiring berjalannya waktu, kami lebih bisa saling mengerti dan mengalah,” ujar Muhajir.

Senada dengan Muhajir, Olie juga memutuskan menikah muda karena keinginan sendiri. Setelah pacaran tiga tahun, Olie menikah di usia 19 tahun. Sedangkan sang suami saat itu berusia 21 tahun dan baru mulai berkarier.

Ia pun mengakui, awal pernikahan tidaklah mudah. Adaptasi dengan lingkungan pasangan dan menurunkan ego adalah tantangan terberat.

“Karena ikut suami merantau, jadi adaptasinya cukup sulit. Saya jauh dari orangtua. Masalah finansial juga jadi tantangan. Belum lagi melihat teman-teman yang saat itu masih asyik main-main dan mulai melangkah ke dunia kerja, rasanya sedih. Tapi, karena setelah menikah langsung hamil, jadi pikiran teralihkan.”

Bila mengacu pada UU Republik Indonesia No.1 tahun 1974, seorang pria diizinkan menikah pada usia 19 tahun, sedang perempuan pada usia 16 tahun. Walau demikian, pernikahan di usia kurang dari 19 tahun bukan tak mungkin terjadi.

Selain menimbulkan kontroversi seputar kesehatan reproduksi seperti peningkatan risiko penyakit seksual atau kekerasan seksual, banyak juga yang beranggapan bahwa mereka yang menikah di usia muda belum siap menghadapi konflik dalam rumah tangga, dan hal ini akan berefek pada psikologisnya.

Menurut psikolog Dessy Ilsanty, M.Psi, memang tidak ada acuan baku tentang usia di mana seseorang dianggap paling siap secara psikologis untuk menikah.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+