Kompas.com - 21/02/2017, 10:05 WIB
Ilustrasi. ThinkstockIlustrasi.
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Dengan perkembangan teknologi dan ilmu kedokteran, pasangan suami istri yang mengalami infertilitas masih bisa punya kesempatan untuk hamil dan memiliki anak dengan menjalani program bayi tabung atau in Vitro Fertilization (IVF).

Dr. dr. Budi Wiweko, SpOG (K). Konsultan fertility FKUI-RSCM yang juga anggota tim IA-RC (Reproductive clinic) dan IA-IVF (in Vitro Fertilization) Daya Medika mengungkapkan, bahwa faktor suami atau istri, bahkan kombinasi keduanya dapat menjadi penyebab gangguan kesuburan.

“Kalau dari faktor istri, gangguan pematangan sel telur, sumbatan saluran telur atau gangguan pada rahim dan indung telur. Sedangkan pada pria, umumnya adalah masalah sperma,” jelasnya saat ditemui dalam acara Seminar Awam Bayi Tabung Klinik dr. Sander B, Jakarta.

“Jadi sebelum program, kita akan cari masalahnya apa. Pada istrinya akan kita lihat apakah ada masalah pematangan telur, kerusakan saluran telur, adakah kista cokelat atau gangguan rahim. Pada suaminya akan dilakukan analisa sperma, mulai dari jumlah sperma, bentuk sperma, sampai bagaimana gerak sperma,” tambahnya.

In Vitro Fertilization (IVF) atau bayi tabung adalah proses dimana sel telur dikeluarkan dari ovarium dan dicampur dengan sperma dalam satu tabung di laboratorium.

Dengan demikian, pembuahan terjadi di luar tubuh wanita. Setelah terjadi pembuahan, sejumlah 2-3 embrio akan ditanam kembali ke rahim calon ibu.

Inilah yang membedakannya dengan inseminasi, di mana proses pertemuan antara sel sperma dan sel telur tetap terjadi di tubuh manusia.

Pada proses IVF ada delapan tahapan yang harus dilalui, yaitu pemeriksaan USG, hormon, saluran telur dan sperma, penyuntikan obat penekan hormon, pengambilan sel telur, pembuahan, pengembangan embrio, lalu menunggu hasil.

“Setelah embrio ditanam ke dalam rahim, ibu bisa beraktivitas seperti biasa. Enggak perlu takut bergerak, karena meskipun ibu bergerak, posisi embrio tetap pada tempatnya kok. Yang harus dihindari adalah stres. Selanjutnya berpasrah diri dan banyak berdoa,” kata dokter Eko.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.