Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/01/2020, 13:48 WIB
Ariska Puspita Anggraini,
Resa Eka Ayu Sartika

Tim Redaksi

Sejumlah kondisi dapat menyebabkan jaringan menekan saraf atau saraf, termasuk:

  • Cedera
  • Rheumatoid atau radang sendi pergelangan tangan
  • Stres karena pekerjaan yang berulang
  • Olahraga
  • Obesitas

Tahap awal gejala saraf terjepit biasanya berupa sensasi mati rasa yang terjadi selama beberapa menit.

Jika tekanan pada saraf hanya terjadi dalam waktu singkat, proses penyembuhan mungkin hanya memerlukan waktu beberapa minggu.

Saraf terjepit juga bisa menyebabkan cedera saraf permanan jika tekanan terjadi dalam waktu lama.

Baca juga: 5 Faktor yang Meningkatkan Risiko Saraf Kejepit

Lalu, bagaimana cara mengobati saraf terjepit?

Melansir Hello Sehat, pengobatan saraf terjepit bisa bervariasi tergantung pada seberapa berat rasa sakit itu.

Biasanya, dokter akan meminta pasien mengistirahatkan bagian cedera dan menghindari aktivitas-aktivitas yang berpotensi menyebabkan tekanan pada saraf.

Selain itu, dokter juga bisasanya akan memberikan obat-obatan berikut:

  • Aspirin, ibuprofen, dan naproxen untuk mengurangi pembengkakan
  • Kortikosteroid oral untuk mengurangi rasa nyeri dan bengkak
  • Injeksi steroid untuk mengurangi bengkak, tapi kita akan mengalami peradangan sebelum akhirnya sembuh

Pada kasus yang berat, dokter biasanya akan melakukan pemotongan beberapa material, seperti:

  • Jaringan parut
  • Material cakram
  • Bagian tulang

Pencegahan

Melansir Mayo Clinic, ada beberapa cara yang bisa kita lakukan agar terhindar dari saraf terjepit. Berikut cara tersebut:

  • Pertahankan posisi yang baik - jangan menyilangkan kaki atau berbaring di satu posisi dalam waktu lama.
  • Masukkan latihan kekuatan dan fleksibilitas ke dalam program latihan rutin.
  • Batasi aktivitas berulang dan sering-seringlah beristirahat ketika terlibat dalam aktivitas ini.
  • Pertahankan berat badan yang sehat
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com