Kompas.com - 01/03/2020, 20:45 WIB

Para peneliti mencatat, sebanyak 13 persen responden prianya mengalami disfungsi ereksi lebih dari seminggu setelah bersepeda jarak jauh.

Penelitian sepeda dan kesehatan reproduksi pria sebelumnya juga digelar pada 2009 lalu.

Para peneliti menguji 15 atlet triatlon (renang, balap sepeda, dan lari) di Spanyol.

Hasil penelitian menunjukkan, atlet yang rutin bersepeda lebih dari 300 kilometer setiap minggu memiliki kadar sperma cukup rendah.

Studi bersepeda tidak merusak kesehatan reproduksi pria

Penelitian lama terkait sepeda dan kesehatan reproduksi pria pada 2009 dan 2011 itu, dibantah tim peneliti asal University of California AS, pada 2018.

Para peneliti tersebut mengkritisi hasil riset sebelumnya yang terlalu prematur untuk dijadikan simpulan.

Pasalnya, penelitian hanya melibatkan objek terbatas (atlet) dengan jumlah  responden yang dianggap minim.

Para ahli pun meriset ulang efek bersepeda bagi pria. Mereka menggandeng 2.500 pesepeda dari Inggris, AS Kanada, Australia. dan Selandia Baru.

Baca juga: Cukup 10 Menit, 5 Gerakan Olahraga Usir Perut Buncit Tanpa Sit-up

Tak berhenti di situ, mereka juga membandingkannya dengan kondisi 539 perenang dan 789 pelari.

Para ahli meneliti kesehatan seksual, prostat, sampai kemungkinan mati rasa di organ vital.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.