Kompas.com - 16/04/2020, 10:10 WIB
Ilustrasi Epilepsi Kompas.comIlustrasi Epilepsi

KOMPAS.com - Epilepsi fotosensitif adalah kondisi kejang-kejang karena dipicu kedipan lampu atau pola cahaya dan gelap yang kontras.

Melansir laman resmi Epilepsy Society, saat melihat kilatan cahaya kontras dan berulang, orang normal maupun pengidap epilepsi fotosensitif, sama-sama merasa tidak nyaman.

Namun, untuk memutuskan seseorang mengidap epilepsi fotosensitif atau tidak, Anda perlu dites EEG (electroencephalogram).

Tes EEG bekerja dengan cara merekam aktivitas otak. Hasil tes dapat mendeteksi kelainan pada sistem kelistrikan otak.

Baca juga: Orangtua, Ini Alasan Anak Sebaiknya di Rumah Saja saat Wabah Corona

Gejala epilepsi fotosensitif

Pengidap epilepsi fotosensis bisanya mengalami kejang-kejang yang spesifik disebut tonic-clonic.

Kejang-kejang tersebut berlangsung tidak lebih dari lima menit, disertai gejala berikut:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Pasien jatuh atau rebah ke bawah
  • Otot berkontraksi dan badan kaku
  • Pasien menangis
  • Perubahan pola pernapasan
  • Pasien menggigit lidah dan bagian dalam pipi
  • Anggota tubuh tersentak atau bergerak ketika otot mengencang dan rileks
  • Kehilangan kontrol kandung kemih

Ketika kejang berakhir, otot-otot orang yang mengalami epilepsi fotosensitif akan kembali rileks dan kesadarannya berangsur-angsur pulih.

Namun pasien biasanya merasa bingung, lelah, sakit kepala, sampai hilang ingatan sementara.

Waktu pemulihan setelah kejang-kejang bagi pasien epilepsi fotosensitif bervariasi. Ada yang bisa kembali beraktivitas normal, namun ada juga yang butuh istirahat.

Baca juga: Beda Gejala Tuberkulosis pada Anak-anak dan Orang Dewasa

Penyebab epilepsi fotosensitif

Melansir WebMD, epilepsi umumnya disebabkan kejang karena aktivitas listrik abnormal di otak.

Epilepsi bisa dipicu gangguan syaraf otak, keseimbangan neurotransmiter (pembawa pesan kimiawi di otak) terganggu, atau kombinasi keduanya.

Sedangkan untuk kasus epilepsi fotosensitif, terdapat peran genetika.

Kebanyakan pengidap epilepsi fotosensitif adalah anak-anak dan remaja berusia 7-19 tahun.

Anak perempuan lebih sering terkena epilepsi fotosensitif ketimbang anak laki-laki. Namun pengidap dari kalangan anak laki-laki lebih sering kejang-kejang.

Pemicu kejang-kejang pada pengidap epilepsi fotosensitif bisa karena kilatan cahaya, gelap terang yang kontras, kedipan cahaya terang dengan latar sangat gelap, dan warna spesiifik.

Baca juga: 5 Cara Mencegah Pneumonia yang Rentan Serang Anak-anak dan Lansia

Dalam keseharian, pengidap epilepsi fotosensitif bisa kejang-kejang karena:

  • Kedipan lampu di tempat hiburan malam
  • Lampu strobo
  • Layar TV, monitor komputer, gawai
  • Lampu di mobil polisi, pemadam kebakaran, ambulans, atau alarm keselamatan
  • Efek visual di film, acara TV, dan video game
  • Lampu neon yang rusak
  • Cahaya di kipas yang tergantung dan bergerak cepat di langit-langit bangunan
  • Sinar matahari dilihat dari tirai atau pagar
  • Cahaya matahari yang menembus dedaunan pohon
  • Kilat dari pantulan air
  • Motif kain atau barang yang bergaris
  • Lampu kilat kamera yang berkedip berulang-ulang
  • Kembang api

Orang-orang dengan epilepsi fotosensitif juga berisiko kejang-kejang dalam kondisi lelah, stres, mabuk, atau menatap layar terlalu lama tanpa istirahat.

Baca juga: 5 Gejala Diabetes pada Anak, Tak Hanya Diderita Orang Tua

Cara mengatasi epilepsi fotosensitif

Ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk membantu meringankan gejala kambuh penderita epilepsi fotosensitif.

Begitu mendapati pengidap epilepsi fotosensitif kambuh, kita tidak mungkin seketika menghentikan kejang-kejang.

Namun kita bisa membantu menolong mereka dengan cara berikut:

  • Gulingkan tubuh pengidap epilepsi ke samping untuk mencegah tersedak
  • Beri bantalan kepalanya
  • Kendurkan pakaian ketat di area leher
  • Berikan ruang yang cukup agar pasien bisa bernapas lega
  • Singkirkan benda yang bisa dipukul saat kejang-kejang
  • Jangan batasi pergerakan orang tersebut kecuali dia dalam kondisi bahaya
  • Jangan memasukkan apa pun ke dalam mulut orang tersebut, termasuk obat atau cairan
  • Tetap bersama orang itu sampai kejang berlalu atau petugas medis telah tiba
  • Selama ini, belum ada cara khusus untuk mengatasi epilepsi fotosensitif.

Baca juga: Awas, Anak Doyan Begadang Rentan Obesitas

Obat spesifik untuk menyembuhkan epilepsi fotosensitif memang belum tersedia.

Namun, obat anti-epilepsi yang diresepkan dokter dapat mengurangi frekuensi kejang-kejang.

Pengidap epilepsi fotosensitif juga dapat mengurangi kemungkinan kejang-kejang dengan menghindari penyebabnya.

Jika tidak sengaja kontak dengan pemicunya, pengidap epilepsi fotosensitif bisa menutup sebelah matanya dan menjauhkan kepalanya dari sumber gangguan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
Keseleo

Keseleo

Penyakit
6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Health
11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

Health
12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.