Kompas.com - 23/04/2020, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Alkohol seringkali dijadikan pelampiasan untuk mengusir stres dan kejenuhan, terutama saat berada dalam kondisi yang membuat kita harus berada di rumah sepanjang hari.

Padahal, alkohol dapat meningkatkan risiko infeksi virus corona yang sedang menjadi pandemi saat ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga memperingatkan agar kita mulai mengurangi kebiasaan mengonsumsi alkohol karena dapat meningkatkan risiko komplikasi dari Covid-19.

Bahkan, orang-orang yang masuk dalam kategori rentan terinfeksi pun disarankan untuk menghindari konsumsi alkohol.

Berdasarkan data WHO, konsumsi alkohol dapat meningkatkan gangguan kesehatan mental dan membuat kita rentan mengalami penyakit menular, termasuk Covid-19.

Hal ini terjadi karena alkohol dapat membahayakan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan berbagai masalah kesehatan.

Baca juga: Mengenal Herd Immunity yang Digadang-gadang Dapat Hentikan Covid-19

Melansir laman Heathline, konsumsi alkohol dapat merusak paru-paru dan saluran pencernaan, bahkan merusak sel-sel kekebalan tubuh.

Itu sebabnya, mengonsumsi alkohol dapat memperburuk kondisi orang yang mengalami penyakit pernapasan.

Alkohol dan risiko Covid-19

Ketika seseorang terpapar virus, tubuh memasang respon imun untuk menyerang dan membunuh patogen asing.

Secara umum, sistem kekebalan tubuh orang yang sehat dapat membersihkan virus dengan cepat. Jadi, mereka bisa pulih dengan cepat saat terinfeksi.

Namun, mengonsumsi alkohol dapat mempersulit kinerja sisitem kekebalan tubuh untuk membasmi patogen penyebab penyakit.

Pakar adiksi Jennifer Edelman mengatakan, alkohol memiliki beragam efek buruk bagi tubuh, termasuk pada seluruh sistem kekebalan tubuh yang dapat meningkatkan risiko infeksi serius.

Di paru-paru, misalnya, alkohol dapat merusak sel-sel kekebalan dan rambut halus pada pelapis paru-paru yang memiliki tugas penting untuk membersihkan patogen dari jalan napas kita.

“Jika sel-sel yang melapisi jalan napas seseorang rusak akibat alkohol, maka partikel virus, seperti COVID-19 mudah menginfeksi dan membuat sel-sel kekebalan tubuh tidak dapat berfungsi optimal," Alex Mroszczyk-McDonald, pakar pengobtan keluarga dari California.

Hal tersebut tentu membuat kita rentan mengalami infeksi dan komplikasi yang lebih parah.

Selain itu, alkohol dapat memicu peradangan di usus dan menghancurkan mikroorganisme baik di dalamnya. Padahal, mikroorganisme tersebut berfungsi menjaga sistem kekebalan tubuh.

"Asupan alkohol dapat membunuh bakteri baik dalam pencernaan, yang membantu meningkatkan kesehatan dan mengurangi risiko infeksi," kata McDonald.

Hal itu pula yang membuat konsumsi alkohol akan menganggu kemampuan tubuh untuk membersihkan Sars-CoV-2 dan menyebabkan komplikasi serius.

Baca juga: Riset Buktikan Virus Corona Bisa Menyebar lewat Sepatu, Begini Baiknya

Alkohol melemahkan fungsi tubuh

Konsumsi alkohol juga nmembuat fungsi tubuh tidak bisa berjalan normal. Ini terjadi karena tubuh akan memprioritaskan untuk memecah alkohol daripada menjalankan fungsi tubuh yang semestinya.

Alkohol juga dapat mengganggu kualitas tidur. Padahal, kualitas tidur yang baik membuat kita tidak mudah jatuh sakit.

Banyak riset membuktikan orang yang tidur kurang dari tujuh jam semalam tiga kali lebih mungkin terserang flu.

Kurang tidur juga dapat memperlama waktu pemulihan seseorang dari sakit.

 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.