Kompas.com - 01/06/2020, 08:08 WIB
. Thinkstockphotos.

KOMPAS.com - Penderita hipertensi bisa memiliki tekanan darah tinggi selama bertahun-tahun tanpa merasakan gejala apa pun.

Seperti dilansir Web MD, sepertiga penderita hipertensi tidak menyadari dirinya memiliki tekanan darah tinggi.

Menurut Mayo Clinic, di beberapa kasus hipertensi, gejala penyakit baru muncul ketika sudah ada tanda kerusakan pembuluh darah.

Baca juga: Hati-hati, Kacang Mete Goreng Asin Tak Ramah Hipertensi

Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol ini bisa menyebabkan masalah kesehatan serius, seperti serangan jantung, stroke, dan penyakit ginjal.

Seseorang dikatakan mengalami hipertensi saat hasil pembacaan tekanan darahnya berada di atas ambang batas tensi normal 120/80 mm Hg.

Berikut indikator hasil pengukuran tekanan darah menurut American Heart Association (AHA):

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tensi potensial hipertensi: sistolik antara 120-129 mm Hg dan diastolik kurang dari 80 mm Hg

Tensi hipertensi stadium 1: sistolik antara 130-139 mm Hg dan diastolik 80-89 mm Hg

Tensi hipertensi stadium 2: lebih dari atau sama dengan 140/90 mm Hg

Tensi darurat hipertensi: lebih dari 180/120 mm Hg

Untuk memastikan kondisi hipertensi, ada baiknya Anda melakukan pemeriksaan rutin dan berkonsultasi pada dokter. Terlebih jika ada keluarga dengan riwayat tekanan darah tinggi.

Baca juga: Minum Obat Hipertensi Pagi atau Malam Hari, Mana yang Lebih Baik?

Tanda gejala hipertensi tak selalu sakit kepala

ilustrasi sakit kepalaShutterstock/metamorworks ilustrasi sakit kepala
AHA menyebut tanda atau gejala hipertensi tak selalu sakit kepala, mimisan, gelisah, berkeringat, dan susah tidur.

Faktanya, tekanan darah tinggi sebagian besar adalah "silent killer" atau pembunuh senyap karena penyakit muncul tanpa gejala.

Di banyak kasus hipertensi, tekanan darah tinggi tidak menyebabkan sakit kepala atau mimisan, kecuali pada kondisi darurat hipertensi atau tensi sangat tinggi.

Jika Anda mendapati tensi sangat tinggi serta merasa sakit kepala, mimisan, dan tidak enak badan, tunggu selama lima menit dan cek tensi sekali lagi.

Apabila hasil pembacaan alat tensimeter masih menunjukkan angka 180/120 mm Hg atau lebih tinggi, segera cari bantuan medis.

Baca juga: 7 Cara Mengontrol Hipertensi, Selain dengan Obat

Gejala hipertensi lainnya

.Shutterstock .
Hipertensi terkadang disertai gejala lainnya. Namun, tanda-tanda ini tidak selalu disebabkan hipertensi, di antaranya:

  • Muncul bintik-bintik darah di mata

Bintik-bintik darah di mata atau perdarahan subconjunctival jamak dialami penderita diabetes dan tekanan darah tinggi.

Sejumlah dokter mata biasanya mendeteksi kondisi ini akibat kerusakan saraf optik karena tekanan darah tinggi yang tidak dikendalikan.

  • Wajah memerah

Wajah bisa memerah saat pembuluh darah di wajah membesar.

Kondisi ini bisa terjadi karena paparan sinar matahari, cuaca dingin, makanan pedas, angin, minuman panas, atau alergi produk perawatan wajah.

Wajah juga bisa memerah karena emosi, paparan air panas, konsumsi alkohol, maupun olahraga. Kondisi tersebut bisa menyebabkan tekanan darah naik sementara.

Baca juga: 5 Cara Menurunkan Tekanan Darah Tinggi pada Ibu Hamil

  • Pusing

Pusing bisa jadi efek samping obat tekanan darah, bukan disebabkan tekanan darah tinggi.

Namun, pusing tidak boleh diabaikan. Terlebih jika serangan terjadi tiba-tiba, sampai kehilangan keseimbangan, kehilangan koordinasi tubuh, dan susah berjalan.

Kondisi tersebut bisa jadi tanda awal stroke. Tekanan darah tinggi adalah faktor risiko utama stroke.

Jika Anda mengalami tanda gejala hipertensi di atas, baiknya segera berkonsultasi ke dokter. Cek tensi secara rutin dan buat perubahan penting untuk melindungi kesehatan Anda.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X