Kompas.com - 13/06/2020, 20:08 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Banyak orang tak berdaya saat menghadapi kandasnya hubungan asmara.

Putus cinta bisa menyebabkan seseorang patah hati sampai mengalami kesedihan mendalam.

Dampak putus cinta ini ada juga yang sampai berujung pada sindrom patah hati. Seperti dilansir Web MD, gejala sindrom patah hati mirip serangan jantung.

Baca juga: Sering Stres dan Gampang Emosi, Waspadai Sindrom Patah Hati

Apa yang terjadi saat seseorang putus cinta?

Psikolog klinis Adam Borland, PsyD. menjelaskan, kesedihan karena putus cinta sama dengan saat ditinggal mati orang yang dicintai.

"Kedua pengalaman menyedihkan tersebut sama-sama menyebabkan syok," jelas dia seperti dilansir Cleveland Clinic (23/1/2019).

Setelah putus cinta atau ditinggal meninggal dunia, seseorang bisa merasa takut, marah, bingung, dan kesepian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, seseorang yang baru mengalami perpisahan merasa kehilangan arah karena gamang menghadapi masa depan.

Akibatnya, mereka jadi gampang cemas karena tidak memiliki tujuan dan rencana pasti lagi. Kondisi ini bisa menyebabkan krisis identitas.

"Orang yang putus cinta bisa ragu pada dirinya sendiri bisa kembali bangkit. Bahkan ada yang pesimistis dengan cinta," kata Borland.

Baca juga: 8 Ciri-ciri Orang Kreatif Menurut Psikologi Positif

Kendati kesedihan saat putus cinta dianggap sama dengan saat ditinggal meninggal dunia, namun pada dasarnya keduanya berbeda.

Setelah putus cinta, seseorang masih bisa bertemu mantan kekasihnya. Tidak demikian dengan berpisah karena meninggal dunia.

Putus cinta masih memungkinkan adanya ruang rekonsiliasi yang menciptakan harapan untuk balik dengan sang mantan.

Namun, apabila tidak berjalan sesuai harapan, kesempatan ini juga bisa membuat seseorang makin sedih karena tidak bisa bersama dengan kekasihnya.

Baca juga: 5 Alasan Kenapa Seseorang Susah Minta Maaf Menurut Psikologi

Pentingnya bersedih setelah putus cinta

.Getty Images/iStockphoto .
Borland menjelaskan, seseorang perlu bersedih setelah putus cinta.

"Bersedih adalah proses alami yang membantu otak menyesuaikan diri menghadapi kenyataan yang baru," jelas dia.

Menurut dia, menghindari kesedihan dapat membuat seseorang terus-menerus terjebak dalam perasaan sedih, kesepian, malu, bersalah, dan marah.

Perasaan tersebut dapat memengaruhi harga diri seseorang.

Baca juga: Kenali 9 Tanda Pasangan Selingkuh Menurut Psikologi

Orang yang tidak bersedih setelah putus cinta disebut jamak mengambil strategi bangkit dengan cara tidak sehat, misalkan dengan alkohol.

Orang yang baru putus cinta tanpa bersedih juga cenderung menarik diri dari lingkar pergaulan. Hal itu rentan memicu depresi.

"Emoh bersedih setelah putus cinta bikin seseorang tidak pernah menyelesaikan perasaan saat menjalin suatu hubungan. Jadi sulit untuk membina hubungan baru ke depan," kata dia.

Baca juga: Membongkar Psikologi Kenapa Banyak Orang Percaya Teori Konspirasi

Cara menjaga kesehatan mental setelah putus cinta

.Thinkstockphotos .
Bersedih secukupnya setelah putus cinta bisa jadi ruang bertumbuh.

Setelah suatu hubungan berakhir, seseorang bisa merenung, mengoreksi, dan memutuskan nilai-nilai baru apa yang akan jadi pegangan ke depan.

Borland membagikan kiat bersedih yang sehat setelah putus cinta. Di antaranya:

  1. Jangan menutup diri. Bagikan perasaan dengan teman atau keluarga yang bisa memberikan dukungan moral
  2. Prioritaskan merawat diri sendiri. Pastikan untuk tidur cukup, sempatkan berolahraga, dan jaga pola makan
  3. Kerjakan rutinitas agar perhatian tidak tersita pada pikiran negatif
  4. Tahan godaan untuk mengontak mantan lewat media sosial maupun telepon selama proses pemulihan patah hati
  5. Jangan terburu-buru menjalin hubungan baru

Jika Anda memiliki gejala depresi atau kecemasan setelah putus cinta, segera minta bantuan tenaga kesehatan mental profesional.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.