Kompas.com - 30/04/2020, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Teori konspirasi bukanlah fenomena baru. Sejak dulu, teori ini silih-berganti mengisi ruang-ruang perdebatan mengenai isu yang populer di masyarakat.

Topik teori konspirasi pun beragam. Ada yang berbicara mengenai tragedi, serangan teroris, sampai isu kesehatan.

Salah satunya, teori yang disebarkan bahwa industri farmasi sengaja menyebarkan penyakit untuk menjual vaksin atau obat penangkal penyakit tertentu.

Di tengah pandemi Covid-19, beragam teori konspirasi corona juga beredar di ruang perbincangan publik.

Berikut penjelasan apa itu teori konspirasi dan kenapa banyak orang percaya teori konspirasi jika ditilik dari kacamata psikologi.

Baca juga: Kenali 9 Tanda Pasangan Selingkuh Menurut Psikologi

Apa itu teori konspirasi?

Melansir Verywell Mind, teori konspirasi adalah keyakinan terdapat kelompok tertentu yang merencanakan dan menjalankan suatu niat jahat secara rahasia.

Agar makin yakin, pembuat teori konspirasi lazim menyebut otak di balik suatu kejadian didalangi kelompok yang berkuasa, orang "kuat", jahat, dan bersekongkol untuk menghancurkan orang lain.

Di tengah era keterbukaan informasi, sebenarnya setiap orang memiliki akses untuk menelusuri kebenaran informasi atau fakta di balik teori konspirasi.

Namun, nyatanya tidak demikian. Banyak orang yang termakan atau gampang percaya teori konspirasi.

Baca juga: 5 Dampak Sebutan Bodoh bagi Seseorang, Bisa Rusak Kesehatan Mental

Para ahli psikologi menduga, banyak orang bisa percaya teori konspirasi karena alasan psikologis. Hal itu tak lepas dari proses evolusi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.