Kompas.com - 29/07/2020, 19:31 WIB
Ilustrasi hati, penyakit hepatitis Ilustrasi hati, penyakit hepatitis

KOMPAS.com - Hepatitis adalah penyakit peradangan hati. Organ ini terletak di bagian kanan atas rongga perut.

Melansir laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hepatitis bisa sembuh, berkembang menjadi jaringan parut, sirosis, atau kanker hati.

Infeksi virus hepatitis bisa menimbulkan gejala penyakit atau tanpa disertai gejala.

 Baca juga: Sering Tidak Disadari, Kenali Gejala Awal Penyakit Liver

Ciri-ciri sakit hepatitis mirip dengan penyakit kuning di antaranya kulit dan mata menguning, urine berwarna kuning gelap, kelelahan akut, mual, muntah, dan sakit perut.

Penyakit autoimun dan zat kimia seperti alkohol, obat-obatan, atau bahan kimia berbahaya bisa jadi penyebab hepatitis.

Namun, penyebab hepatitis utamanya berasal dari virus. Terdapat lima jenis virus hepatitis yakni tipe A, B, C, D, dan E.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara khusus hepatitis B dan C menyebabkan penyakit kronis dan jadi biang penyakit sirosis hati dan kanker.

Baca juga: Penularan Hepatitis Melalui Hubungan Seksual

Jenis virus hepatitis

ilustrasi hepatitis, virus hepatitisShutterstock/Kateryna Kon ilustrasi hepatitis, virus hepatitis
Para ilmuwan mengidentifikasi macam-macam hepatitis dengan huruf A, B, C, D, dan E. Jenis hepatitis yang banyak diidap adalah hepatitis A, B, dan C.

Kendati virus hepatitis sama-sama menyebabkan penyakit liver (lever) atau hati. Namun masing-masing memiliki karakteristik, yakni:

  • Virus hepatitis A (HAV): virus ini ada di kotoran penderita. Penularannya lewat konsumsi air atau makanan yang terkontaminasi kotoran mengandung virus dan praktik seks tertentu.
  • Virus hepatitis B (HBV): virus bisa menular lewat darah, air mani, cairan tubuh, atau saat proses persalinan.
  • Virus hepatitis C (HCV): virus bisa menular lewat darah seperti transfusi, penggunaan jarum suntik tidak steril, dan kecil kemungkinan lewat hubungan seksual.
  • Virus hepatitis D (HDV): hanya terjadi pada penderita hepatitis B. Infeksi ganda virus hepatitis B dan D dapat berdampak fatal.
  • Virus hepatitis E (HEV): sebagian besar ditularkan melalui konsumsi air atau makanan yang terkontaminasi virus HEV. Penyakit ini kerap menimbulkan wabah dan vaksinnya masih terbatas.

Masa inkubasi sejak virus hepatitis menginfeksi penderita sampai menimbulkan gejala penyakit bervariasi antara dua minggu sampai enam bulan.

Baca juga: Bagaimana Virus Bisa Menyebar dan Menularkan Penyakit?

Apakah hepatitis menular?

Penyakit hepatitis bisa menular, tergantung penyebabnya. Melansir Medicine Net, hepatitis yang disebabkan oleh virus biasanya menular.

Cara penularan antarindividu bisa melalui transfusi darah, penggunaan jarum suntik yang tidak steril, hubungan seksual, dan transplantasi organ.

Parasit seperti Plasmodium spp, Schistosoma spp juga bisa menyebabkan hepatitis. Tapi hepatitis karena infeksi parasit ini tidak menular dari orang ke orang.

Hepatitis yang disebabkan oleh alkohol, obat-obatan, atau zat kimia beracun umumnya juga tidak menular.

Untuk itu, apakah penyakit hepatitis menular? Jawabannya belum tentu, tergantung jenis hepatitisnya.

Baca juga: Seberapa Efektif Masker Dapat Mencegah Penularan Virus?

Cara mencegah penularan hepatitis

Budaya berbagi makanan menggunakan alat makan individu dipercaya mampu menularkan penyakit seperti hepatitis dan SARS. Namun untuk virus corona masih belum dapat dibuktikan secara ilmiah. Meski begitu, pakar medis menyarankan agar menghindari budaya makan bersama dan membagikannya dengan alat makan individu karena berpotensi menularkan penyakit. PIXABAY/Karrie Zhu Budaya berbagi makanan menggunakan alat makan individu dipercaya mampu menularkan penyakit seperti hepatitis dan SARS. Namun untuk virus corona masih belum dapat dibuktikan secara ilmiah. Meski begitu, pakar medis menyarankan agar menghindari budaya makan bersama dan membagikannya dengan alat makan individu karena berpotensi menularkan penyakit.
Melansir Web MD, cara mencegah penularan hepatitis A yang utama adalah menjaga kebersihan makanan dan minuman.

Pastikan Anda makan asupan yang dimasak secara higienis. Jangan lupa untuk cuci tangan sebelum makan atau menyiapkan asupan, utamanya setelah menggunakan kamar mandi.

Selain itu, selalu cuci tangan dengan benar setelah mengganti popok. Dan, pastikan untuk menggunakan pengaman saat berhubungan seksual dengan penderita hepatitis A.

Sedangkan untuk mencegah penularan hepatitis B, hindari berbagi jarum suntik tidak steril, hubungan seks tanpa pengaman, atau menyentuh luka terbuka dari penderita hepatitis B.

Sementara cara mencegah tertular hepatitis C, hindari penggunaan jarum suntik tidak steril dan menggunakan pengaman saat melakukan hubungan seks dengan penderita.

Baca juga: Gejala Demam Karena Infeksi Virus

Jika Anda penderita hepatitis A, bantu cegah penularan penyakit dengan rajin mencuci tangan dengan benar.

Sedangkan untuk penderita hepatitis B dan C, pastikan luka selalu tertutup, hati-hati membuang tisu dan pembalut bekas, jangan berbagai pisau cukur sampai sikat gigi, hindari menyumbang darah, dan jangan menyusui apabila puting terluka.

Saat ini sudah tersedia vaksin untuk mencegah penularan hepatitis A dan B. Namun, vaksin untuk hepatitis C belum tersedia.

Vaksin hepatitis B bisa memberikan perlindungan untuk hepatitis D. Sedangkan vaksin untuk hepatitis E tersedia tapi masih terbatas. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.