Kompas.com - 31/08/2020, 15:02 WIB
Ilustrasi sate. SHUTTERSTOCKIlustrasi sate.

KOMPAS.com – Beragam bahan makanan yang disajikan dengan cara dibakar memang dapat memiliki cita rasa enak dan mengeluarkan aroma khas yang menggugah selera.

Sebut saja ikan bakar, iga bakar, kambing guling, bebek bakar, steak atau daging bakar, ayam bakar, atau satai.

Namun, jika dikonsumsi secara berlebihan, makanan yang diolah dengan cara dibakar ini dapat menimbulkan beragam bahaya kesehatan.

Baca juga: Daging Sapi, Ayam, atau Ikan, Mana yang Paling Rentan Picu Kolesterol Tinggi?

Oleh sebab itu, para pecinta kuliner dengan pengolahan dibakar akan lebih baik jika dapat membatasi konsumsi makanan tersebut.

Berikut ini adalah ragam bahaya terlalu sering makan makanan yang dibakar:

1. Picu kanker

Makanan yang diolah dengan cara dibakar pada kenyatannya dapat menyebabkan kanker.

Melansir laman resmi Direktorat Promosi Kesehatan dan Pemberdaan Masyarakat Kemenkes RI, kandungan protein pada ayam, ikan, dan daging dapat bereaksi dengan suhu tinggi dari pembakaran dan membentuk senyawa karsinogenik.

Senyawa inilah yang dapat merusak komposisi DNA dalam gen manusia, sehingga dapat memicu perkembangan sel kanker.

Untuk mengurangi pembentukan senyawa karsinogenik, Anda perlu merendam daging dalam bumbu tradisional dan alami serta menghindari memasaknya dalam waktu lama pada suhu tinggi.

Baca juga: Benarkah Makan Sate Sebabkan Kanker?

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X