10 Penyebab Sakit Punggung Atas dan Cara Mengatasinya

Kompas.com - 01/11/2020, 15:02 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Punggung atas adalah area antara pangkal leher dan bagian bawah tulang rusuk.

Ada 12 tulang yang menyusun punggung atas, yang oleh dokter disebut tulang belakang dada.

Tulang pertama punggung atas dimulai di pangkal leher, dan tulang ke-12 berakhir tepat di bawah tulang rusuk.

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Pinggang Saat Bangun Tidur dan Cara Mengobatinya

Nyeri punggung atas bisa muncul di mana saja di antara tulang-tulang ini.

Kebanyakan orang menggambarkan nyeri punggung atas sebagai sensasi terbakar atau tertarik pada satu tempat, yang mungkin merupakan lokasi cedera atau ketegangan.

Penyebab nyeri punggung atas

Meskipun lebih jarang terjadi dibandingkan nyeri punggung bawah (pinggang) atau nyeri leher, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Jurnal Occupational Medicine menunjukkan bahwa 1 dari 10 pria dan 1 dari 5 wanita mungkin menderita nyeri punggung atas.

Berikut ini adalah beragam kondisi maupun penyakit yang bisa menjadi penyebab sakit punggung atas:

1. Penurunan kondisi otot dan postur tubuh yang salah

Melansir Medical News Today, kebiasaan duduk dengan postur yang salah dapat menyebabkan sakit punggung atas.

Misalnya saja, duduk dengan posisi membungkuk dapat menyebabkan hilangnya kekuatan otot punggung.

Seiring waktu, melemahnya otot ini dapat menyebabkan nyeri di area tersebut karena mengalami ketegangan atau iritasi.

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Sakit Pinggang Saat Hamil Tanpa Obat

Ketika seseorang membungkuk, tekanan dari gravitasi dan tubuh itu sendiri bisa menekan tulang belakang, leher, cakram (disc), dan ligamen.

Seiring waktu, tekanan ini dapat menyebabkan nyeri dan komplikasi lainnya.

Untuk mengatasi nyeri punggung atas ini, seseorang perlu memperbaiki postur tubuh saat duduk dan ke depan harus mau beristirahat secara teratur dari meja untuk bergerak serta melakukan peregangan.

Penggunaan meja berdiri juga bisa membantu.

Selain itu, melakukan olahraga tertentu dapat pula meningkatkan kekuatan di punggung. 

Namun perlu diingat, mengondisikan otot membutuhkan kesabaran.

Bagi siapa saja yang menderita nyeri punggung atas kronis akibat otot yang lemah, akan lebih baik jika segera menemui ahli terapi fisik untuk meminta dukungan.

Baca juga: 3 Ciri Sakit Pinggang yang Mungkin Termasuk Gejala Kanker

2. Otot terlalu sering digunakan

Penggunaan otot punggung secara berlebihan adalah penyebab umum nyeri punggung atas lainnya.

Kondisi ini biasanya terjadi karena pengulangan gerakan yang sama dari waktu ke waktu.

Contoh klasik bagaimana hal ini terjadi adalah seorang pelempar bola bisbol, yang melakukan gerakan serupa setiap kali melempar, yang sering kali dapat membebani bahu mereka.

Aktivitas berulang lainnya dapat menyebabkan rasa sakit yang serupa.

Perawatan untuk sakit punggung atas akibat otot yang terlalu banyak digunakan biasanya dimulai dengan mengistirahatkan area tersebut, serta menggunakan kompres panas atau kompres es untuk meningkatkan sirkulasi darah ke jaringan otot.

Setelah itu, usahakan untuk menghindari pengulangan gerakan yang sama dalam waktu yang lama.

Seorang ahli terapi fisik dapat pula dimintai saran terkait latihan yang bisa dilakukan untuk meningkatkan fleksibilitas dan kekuatan di area punggung.

Baca juga: 10 Makanan yang Mengandung Vitamin D Tinggi

3. Cedera traumatis

Cedera traumatis juga bisa menyebabkan sakit punggung.

Kondisi ini mungkin terjadi akibat dari situasi yang meliputi:

  • Kecelakaan mobil
  • Terpeleset dan jatuh
  • Kecelakaan terkait pekerjaan
  • Mengangkat benda dengan tidak benar
  • Bekerja terlalu keras

Cederanya terkadang terlihat jelas dan nyeri muncul tepat setelah kejadian.

Namun perlu diwaspadai, cedera traumatis bisa saja parah, dan masalah cedera, misalnya patah tulang belakang dapat membuat seseorang berisiko mengalami komplikasi yang bertahan lama, termasuk nyeri kronis, kerusakan saraf, dan kelumpuhan.

Dengan begitu, seorang dokter harus melihat semua kemungkinan cedera punggung karena sangat penting bisa memastikan pasien sembuh dengan benar untuk menghindari rasa sakit jangka panjang.

Seorang dokter mungkin merujuk orang yang mengalami cedera ke ahli fisiologi atau ahli terapi fisik untuk membantu cedera otot sembuh dengan benar.

Sedangkan cedera parah mungkin memerlukan juga pembedahan.

Baca juga: 9 Makanan yang Mengandung Kalsium Tinggi

4. Herniated disc

Herniated disc atau cakram hernia. memang lebih sering terjadi di punggung bawah, tetapi tetap saja kadang-kadang bisa terjadi di punggung atas.

Cakram (disc) adalah bantalan lembut dan kenyal di antara setiap ruas tulang belakang.

Cakram atau diskus yang mengalami hernia terjadi ketika sepotong bantal ini menembus dan memberi tekanan pada tulang belakang.

Bahkan sedikit tekanan saja dapat menyebabkan nyeri yang signifikan di bagian tengah punggung, serta gejala lainnya, termasuk mati rasa atau kelemahan pada lengan atau tungkai.

Kebanyakan orang tidak memerlukan pembedahan untuk herniated disc dan akan pulih dengan istirahat atau dengan minum obat anti inflamasi.

Baca juga: 14 Makanan yang Mengandung Vitamin C Tinggi

5. Saraf terjepit

Diskus yang mengalami hernia dapat tergelincir cukup jauh sehingga menekan saraf di dekatnya.

Saraf terjepit di punggung tengah dapat menyebabkan:

  • Mati rasa dan nyeri di lengan atau tungkai
  • Masalah dengan mengontrol buang air kecil
  • Kelemahan atau kehilangan kendali di kaki

Jika saraf terjepit berasal dari cakram hernia, perawatannya mirip dengan mengobati herniated disc.

Saraf terjepit biasanya tidak memerlukan pembedahan, meskipun dokter mungkin merekomendasikan suntikan steroid tulang belakang dalam beberapa kasus.

Baca juga: 3 Gejala Saraf Kejepit yang Perlu Diwaspadai

6. Osteoartritis

Merangkum Health Line, sumber sakit punggung terkadang bukan otot, tapi masalah pada tulang dan persendian.

Tulang rawan yang menjadi bantalan dan melindungi tulang dapat aus seiring bertambahnya usia.Istilah untuk ini adalah osteoartritis.

Osteoartritis adalah bentuk artritis paling umum di antara orang dewasa yang lebih tua.

Osteoartritis pada akhirnya dapat menyebabkan tulang rawan di antara tulang benar-benar hilang, menyebabkan tulang bergesekan.

Kondisi ini juga dapat memberi tekanan pada saraf di tulang belakang, menyebabkan mati rasa atau kesemutan di lengan dan kaki.

Siapa pun yang mencurigai dirinya menderita osteoartritis, perlu menemui dokter untuk diagnosis dan rencana perawatan.

Perawatan biasanya berfokus pada pengelolaan rasa sakit dan menjaga fungsi sendi.

7. Nyeri myofascial

Nyeri juga bisa berasal dari masalah pada jaringan ikat di punggung, yang oleh dokter disebut fasia.

Nyeri myofascial dapat dimulai setelah cedera atau penggunaan jaringan ikat yang berlebihan.

Tetapi, nyeri myofascial kronis dapat berlangsung lama setelah cedera awal.

Belum diketahui secara pasti mengapa nyeri myofascial bisa berlanjut dalam beberapa kasus.

Yang jelas, dokter dapat merekomendasikan terapi fisik dan terapi pelepasan myofascial untuk memungkinkan seseorang tetap bisa beraktivitas dengan kondisi fasia dan menghilangkan rasa sakit.

Baca juga: 6 Hal Pemicu Sakit Punggung Disertai Kembung

8. Infeksi tulang belakang

Meski jarang terjadi, infeksi tulang belakang tetap saja dapat menjadi penyebab nyeri punggung atas.

Abses epidural spinal adalah kumpulan kuman dan nanah yang terbentuk di antara sumsum tulang belakang dan tulang belakang.

Abses bisa tumbuh dan membengkak, menyebabkan nyeri.

Diagnosis dini sangat penting untuk kondisi ini.

Dokter akan menangani abses tulang belakang dengan cepat untuk menghindari komplikasi serius.

Antibiotik dapat membantu, dan pembedahan mungkin diperlukan untuk membersihkan abses dan mengurangi risiko komplikasi.

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Penyakit Rematik dan Asam Urat

9. Kanker paru-paru

Nyeri punggung mungkin disebabkan oleh kanker paru-paru dalam kasus yang sangat jarang terjadi.

Sebuah studi kasus di Journal of the Advanced Practitioner in Oncology menyoroti salah satu kasus tersebut.

Studi tersebut mencatat bahwa komplikasi dapat menyebabkan kanker menyebar ke tulang pada sekitar 30 hingga 40 persen orang dengan kanker paru-paru.

Untuk mengatasi nyeri punggung atas akibat kanker paru-paru, tentu dibutuhkan penanganan medis yang mendasarinya.

Baca juga: 9 Gejala Awal Kanker Paru-paru yang Harus Diwaspadai

10. Kondisi medis lainnya

Kondisi tertentu yang memengaruhi tulang belakang atau otot juga dapat menjadi penyebab nyeri punggung atas.

Ini termasuk:

  • Skoliosis
  • Fibromyalgia
  • Kelainan bentuk tulang belakang
  • Kifosis bermasalah

Cara mengatasi sakit punggung atas ini tergantung dengan penyebabnya.

Misalnya saja skoliosis, diperlukan pemberian obat-obatan, terapi korset penyangga, terapi fisik untuk skoliosis, pijat, dan dalam kasus yang parah bisa dengan operasi.

Baca juga: 3 Komplikasi akibat Skoliosis yang Tak Bisa Disepelekan


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X