Kompas.com - 03/11/2020, 12:06 WIB
Ilustrasi berkeringat AntonioGuillemIlustrasi berkeringat

KOMPAS.com - Diabetes dapat mempersulit tubuh penderitanya untuk mempertahankan suhu yang stabil dan menghasilkan jumlah keringat yang tepat untuk menjaga tubuh tetap dingin.

Penyebabnya termasuk ketidakseimbangan hormon, faktor kardiovaskular, dan stres yang bisa ditimbulkan oleh diabetes itu sendiri.

Komplikasi berkeringat abnormal bisa menjadi tanda bahwa seseorang perlu meninjau kembali manajemen diabetesnya, termasuk manajemen kadar gula darah yang efektif.

Baca juga: Bagaimana Diabetes Bisa Sebabkan Gagal Ginjal?

Diabetes dan berkeringat

Merangkum Medical News Today, berkeringat pada seseorang terutama terjadi karena dua alasan, yakni:

  • Untuk mengatur suhu tubuh, misalnya saat cuaca panas dan saat beraktivitas fisik
  • Menanggapi stres emosional

Keringat ini di antaranya dapat muncul di bagian tubuh, seperti:

  • Ketiak
  • Wajah dan mungkin dada dan leher
  • Tangan dan kaki

Kondisi medis tertentu, seperti diabetes, dapat mengganggu keringat normal, sehingga penderitanya bisa berkeringat terlalu banyak (hiperhidrosis) atau terlalu sedikit (anhidrosis).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Orang dengan diabetes tipe 1 mungkin mengalami atau menemukan bahwa mereka berkeringat berlebihan di tubuh bagian atas, sementara tubuh bagian bawah, seperti kaki cenderung tidak berkeringat.

Alasan paling umum untuk keringat yang tidak biasa pada penderita diabetes adalah:

  • Kadar gula darah rendah
  • Kerusakan sistem saraf terkait diabetes

Baca juga: Benarkah Telapak Tangan Sering Berkeringat Gejala Paru-paru Basah?

Gula darah yang sangat rendah, yakni biasanya di bawah 70 miligram per desiliter (mg/dl) dapat menyebabkan respons “melawan atau lari”, memicu pelepasan hormon yang meningkatkan keringat.

Sementara, ketika kadar gula darah terlalu tinggi dalam waktu yang terlalu lama, dapat menyebabkan kerusakan fungsi saraf yang dikenal sebagai neuropati diabetik.

Menurut American Diabetes Association (ADA), sekitar setengah dari penderita diabetes mengalami beberapa bentuk kerusakan saraf atau neuropati.

Kerusakan saraf yang mengontrol kelenjar keringat bisa menyebabkan saraf mengirimkan pesan yang salah ke kelenjar keringat, atau tidak sama sekali.

Hal ini pun dapat menyebabkan keringat berlebih atau terlalu sedikit pada penderita diabetes.

Maka dari itu, kondisi berkeringat berlebihan maupun terlalu sedikit berkeringat tanpa alasan yang jelas, bisa menjadi tanda bahwa seseorang perlu memeriksakan diri ke dokter.

Baca juga: 8 Cara Mudah Menghilangkan Bau Ketiak

Pengobatan dan pencegahan

Merangkum Health Line, seorang dokter mungkin akan meresepkan beberapa hal berikut untuk mengurangi atau mengontrol keringat dengan diabetes:

1. Tindakan klinis atau resep antiperspirant

Produk yang mengandung aluminium klorida dosis tinggi dapat mencegah keringat dengan memblokir pori-pori keringat.

Namun, iritasi kulit adalah efek samping yang umum.

2. Pengobatan blok saraf

Seorang dokter mungkin meresepkan obat oral, yang dikenal sebagai anticholingerics.

Obat ini dapat memblokir pembawa pesan kimiawi yang disebut asetkolin yang bisa memengaruhi fungsi tertentu dalam tubuh, termasuk pelepasan keringat.

Mulut kering, masalah kandung kemih, dehidrasi, dan penglihatan kabur adalah efek samping yang umum dari pengobatan ini.

Baca juga: 11 Cara Menghilangkan Biang Keringat Secara Alami

3. Suntik botox (Botulinum toksin)

Botox dapat memblokir sinyal saraf penghasil keringat.

Efek sampingnya termasuk kelemahan otot jangka pendek di dekat tempat suntikan dan area target.

Pilihan pengobatan lain mungkin termasuk:

  • Beberapa obat antidepresan
  • Operasi dan terapi arus listrik

Pengobatan rumahan untuk berkeringat berlebih

Tersedia juga beberapa pilihan terapi rumahan untuk mengelola gejala berkeringat abnormal, termasuk sebagai gejala diabates.

Berikut ini beberapa hal yang bisa dilakukan:

  • Menjaga kebersihan tubuh secara teratur
  • Memakai kain alami bukan sintetis, seperti kemeja katun, kaus kaki, dan pakaian dalam
  • Mengganti pakaian setiap hari atau lebih sering jika sudah berkeringat
  • Tidak memakai sepatu yang sama setiap hari
  • Memakai sepatu terbuka bila memungkinkan dan memastikan kaki mendapatkan udara sepanjang hari
  • Memilih bahan alami untuk pakaian dan sepatu, seperti katun dan kulit yang memungkinkan pergerakan udara
  • Memilih pakaian olahraga khusus
  • Gunakan deodoran dan produk lainnya yang sudah bisa dipastikan kualitasnya

Baca juga: 8 Penyebab Berkeringat Saat Tidur Malam dan Cara Mengatasinya


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X