Kompas.com - 07/11/2020, 10:01 WIB
Ilustrasi EmiliaUIlustrasi

KOMPAS.com - Preeklamsia adalah kelainan kehamilan yang bisa membahayakan ibu hamil sekaligus janin dalam kandungannya.

Komplikasi kehamilan ini biasanya muncul setelah usia kandungan menginjak 20 minggu.

Kendati tidak terlalu umum, preeklamsia bisa dialami sekitar lima sampai delapan persen kehamilan.

Preeklamsia tidak bisa diobati. Satu-satunya jalan mengatasi gangguan kehamilan ini adalah dengan melahirkan bayi.

Semakin berat kondisi preeklamsia, penanganannya semakin sulit dan risiko bagi ibu hamil maupun bayi.

Baca juga: Penyebab dan Tanda Preeklamsia

Penyebab preeklamsia

Melansir NHS, penyebab preeklamsia diperkirakan karena plasenta bermasalah. Plasenta adalah organ yang memberikan pasokan makanan dan napas ke janin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada beberapa hal yang bisa meningkatkan risiko wanita mengalami preeklamsia, di antaranya:

  • Punya riwayat diabetes, tekanan darah tinggi, atau penyakit ginjal sebelum hamil
  • Penderita lupus atau sindrom antiphospholipid
  • Ibu atau saudara perempuannya mengalami preeklamsia
  • Hamil saat usia di atas 40 tahun
  • Jarak kehamilan dengan anak sebelumnya lebih dari 10 tahun
  • Hamil bayi kembar
  • Kelebihan berat badan

Peluang ibu hamil mengalami preeklamsia jadi lebih tinggi apabila memiliki lebih dari dua faktor risiko di atas.

Baca juga: Fakta Seputar Plasenta Previa, Biang Pendarahan pada Ibu Hamil

Gejala preeklamsia

Melansir Verywell Family, gejala preeklamsia paling umum ditandai dengan tekanan darah tinggi pada ibu hamil yang biasanya memiliki tekanan darah normal.

Selain itu, tanda preeklamsia umum lainnya yakni protein urine ibu hamil tinggi.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X