Kompas.com - 25/12/2020, 06:01 WIB
Ilustrasi Propolis Sarang Lebah DOK. PIXABAYIlustrasi Propolis Sarang Lebah

KOMPAS.com - Propolis adalah zat mirip getah berwarna cokelat kehijauan yang dihasilkan lebah.

Tekstur lengket propolis ini berasal dari kombinasi getah tanaman atau pohon yang bercampur dengan lilin untuk pelapis sarang lebah.

Seperti madu, khasiat propolis juga telah dimanfaatkan sejak ribuan tahun silam untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan.

Baca juga: Bolehkah Minum Obat Setelah Minum Madu?

Dilansir dari Healthline, bangsa Yunani jamak menggunakan propolis untuk mengobati peradangan bernanah atau abses.

Sedangkan orang Asiria mengoleskan propolis untuk menyembuhkan luka dan melawan infeksi. Sementara itu, bangsa Mesir menggunakannya untuk membalsem mumi.

Hal yang unik dari propolis, kandungan zat ini sangat bervariasi, tergantung lokasi lebah, pohon, dan bunga inang yang diisap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Misalkan propolis asal Eropa, susunan kimiawinya tidak sama dengan propolis asal Amerika Serikat (AS).

Peneliti hingga kini telah mengidentifikasi lebih dari 300 senyawa dalam propolis. Dari jumlah tersebut, mayoritas senyawanya berbentuk polifenol jenis flavonoid.

Polifenol adalah antioksidan yang ampuh dalam melawan penyakit dan kerusakan di dalam tubuh.

Sebagai antioksidan flavonoid, propolis disebut potensial sebagai zat antibakteri, antivirus, antijamur, dan antiperadangan.

Baca juga: 10 Manfaat Madu untuk Kesehatan Tubuh

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X