Punya Gejala Mirip, Ini Beda Kanker Serviks dan Ovarium

Kompas.com - 08/01/2021, 12:00 WIB
ilustrasi pemberitaan kanker Pixabay/PDPicsilustrasi pemberitaan kanker

KOMPAS.com - Organ reporduksi wanita juga rawan terkena kanker seperti kanker serviks dan kanker ovarium.

Dua jenis kanker tersebut umumnya menyebabkan gejala yang berbeda. Akan tetapi, banyak dari gejala tersebut yang mirip sehingga menyebabkan keterlambatan penanganan.

Itu sebabnya, wanita perlu rutin memeriksakan diri untuk mengetahui kondisi kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Membedakan kanker serviks dan kanker ovarium memang memerlukan penanganan ahli.

“Secara keseluruhan, gejala yang mengindikasikan kanker ovarium seringkali sulit untuk didiagnosis,” Mariam AlHilli, spesialis Obstetri dan ginekologi.

Baca juga: 4 Cara Mencegah Kanker Vagina yang Baik Dilakukan

Untuk mendiagnosis apakah gejala Anda jinak atau bersifat kanker, dokter Anda kemungkinan akan melakukan serangkaian tes seperti pemeriksaan panggul, biopsi, atau CT scan.

Namun, beberapa perbedaan gejala kanker serviks dan ovarium yang sangat mencolok, antara lain:

1. Pendarahan vagina setelah menopause

Pendarahan pascamenopause bisa terjadi karena kanker endometrium. Lebih dari 90 persen wanita yang terdiagnosis kanker endometrium juga mengalami perdarahan pascamenopause sebagai gejala awal.

Setiap pendarahan abnormal atau perdarahan pasca menopause harus segera mendapatkan evaluasi dokter.

Namun, pendarahan pasca menopause juga bisa tanda kanker serviks.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X