Kompas.com - 12/01/2021, 06:06 WIB

KOMPAS.com - Hipotiroid adalah kondisi saat kelenjar tiroid di tubuh tidak dapat menghasilkan hormon tiroid dalam jumlah yang cukup.

Tiroid adalah kelenjar kecil berbentuk seperti kupu-kupu yang terletak di pangkal leher.

Kelenjar tiroid menghasilkan hormon yang mengontrol metabolisme, menjaga suhu tubuh, sampai detak jantung.

Saat tubuh kekurangan hormon tiroid, keseimbangan reaksi kimia di tubuh bisa terganggu.

Baca juga: Jenis Penyakit yang Menyerang Kelenjar Tiroid

Melansir Mayo Clinic, penyebab hipertiroid dapat berasal dari banyak faktor, seperti:

  • Penyakit autoimun
  • Efek samping pengobatan hipertiroid
  • Operasi kelenjar tiroid
  • Terapi radiasi untuk mengobati kanker kepala dan leher
  • Efek samping obat tertentu
  • Faktor genetik
  • Gangguan kelenjar pituari, umumnya karena tumor
  • Kehamilan
  • Kekurangan yodium

Pada dasarnya, setiap orang bisa terkena hipotiroid. Namun, masalah kesehatan ini rentan menyerang orang lanjut usia, punya riwayat penyakit tiroid, dan penderita diabetes tipe 1.

Baca juga: 10 Gejala Kelenjar Tiroid Bermasalah, Tak Hanya Benjolan di Leher

Berikut beragam gejala hipotiroid yang kerap dirasakan penderitanya dan perlu diwaspadai:

1. Kelelahan

Melansir Medical News Today, kelelahan adalah salah satu gejala hipotiroid yang paling umum.

Banyak penderita hipotiroid merasa sangat lelah sampai tidak bisa berkegiatan, padahal mereka tidak habis mengerjakan aktivitas fisik berat.

Kelelahan ini dapat muncul di setiap waktu, bahkan saat penderita baru bangun tidur atau beristirahat.

2. Berat badan bertambah

Tanda hipotiroid lainnya yakni berat badan tiba-tiba bertambah, padahal pola makan dan aktivitas tidak diubah.

Hal itu dipengaruhi menurunnya kemampuan hormon tiroid dalam mengatur berat badan, metabolisme lemak, dan gula.

Bahkan, di beberapa kasus hipotiroid ringan, ada temuan penderitanya mengalami obesitas ringan.

Baca juga: Bagaimana Gangguan Tiroid bisa Memengaruhi Penyakit Jantung?

3. Sakit otot dan sendi

Ilustrasi penyakit autoimun tiroid. Ilustrasi penyakit autoimun tiroid.
Hipotiroid dapat memengaruhi bagian otot dan persendian tubuh penderitanya.

Ciri-ciri hipotiroid yang khas yakni sakit, kaku, sampai bengkak pada sendi dan otot.

4. Lebih murung dan mudah lupa

Hipotiroid perlu dikontrol. Apabila dibiarkan tanpa penanganan medis, penderita bisa mengalami gangguan struktur dan fungsi otak.

Dampaknya, penderita jadi murung, mudah lupa, gelisah, depresi, tidak peduli pada sekeliling, susah konsentrasi, sampai sulit berpikir.

Gejala hipotiroid ini muncul kurangnya hormon tiroid menghambat kinerja otak.

5. Gampang kedinginan

Tanda hipotiroid yang banyak dirasakan penderitanya yakni tubuh mudah merasa kedinginan, atau toleransi pada suhu dingin rendah.

Hipotiroid dapat memperlambat proses metabolisme. Kondisi ini memengaruhi penurunan suhu inti tubuh.

Baca juga: Penyebab Susah Hamil bisa Karena Gangguan Tiroid, Kenapa Begitu?

6. Sering sembelit

Sistem pencernaan termasuk bagian tubuh yang fungsinya ikut melambat karena hipotiroid.

Penelitian membuktikan, kelenjar tiroid yang kurang aktif mengganggu pergerakan usus, lambung, usus kecil, dan usus besar.

Perubahan pencernaan ini menyebabkan sebagian penderita hipotiroid kerap sembelit.

7. Kadar kolesterol tinggi

Hormon tiroid memainkan peran penting dalam membuang kelebihan kolesterol dari tubuh melalui lever.

Dengan kadar hormon yang rendah, hati atau lever sulit membuang kelebihan kolesterol sehingga kadarnya jadi meningkat.

8. Detak jantung lambat

Ilustrasi. Ilustrasi.
Tanda hipotiroid lainnya yakni detak jantung lambat atau bradikardia. Tak hanya detak jantung, rendahnya hormon tiroid ini dapat mengganggu tekanan darah, irama jantung, dan arteri jadi kurang elastis.

Detak jantung lambat menimbulkan gejala pusing, lemah, dan masalah pernapasan.

Baca juga: Gejala Hipertiroid dan Komplikasinya

9. Rambut rontok

Gangguan hormon yang tidak ditangani, termasuk hormon tiroid, dapat menyebabkan rambut rontok.

Hal itu dipengaruhi peran tiroid yang penting untuk menunjang pertumbuhan rambut dan menjaga kesehatan folikel rambut.

10. Kulit kering dan kuku mudah patah

Gejala hipotiroid lainnya yakni memengaruhi kesehatan kulit dan kuku penderitanya.

Masalah kulit dan kuku terkait hipotiroid yakni kulit kering, bersisik, kasar, serta kuku kusam dan mudah patah.

11. Gondok

Tanda hipotiroid yang khas termasuk gondok atau pembengkakan kelenjar tiroid di pangkal leher.

Gejala gondok antara lain batuk, suara serak, masalah menelan dan bernapas.

Baca juga: 6 Makanan Pantangan Penderita Hipertiroid

12. Siklus haid berubah

Ciri-ciri hipotiroid pada wanita yakni perubahan siklus haid. Penderita hipotiroid haidnya bisa tidak teratur.

Terkadang ada juga yang merasakan menstruasinya sangat berat dan muncul flek di luar jadwal haid.

Konsultasikan ke dokter jika Anda mendapati sejumlah gejala hipotiroid di atas. Masalah kesehatan ini bisa dikontrol dengan terapi hormon.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.