Kompas.com - 14/01/2021, 20:09 WIB
. iStockphoto.

KOMPAS.com – Chlamydia atau klamidia adalah penyakit menular seksual (PMS) umum yang disebabkan oleh bakteri.

Orang yang menderita klamidia sering kali tidak menunjukkan gejala luar pada tahap awal.

Faktanya, sekitar 90 persen wanita dan 70 persen pria dengan PMS tidak menunjukkan gejala.

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

Tapi, klamidia masih bisa menimbulkan masalah kesehatan nantinya.

Klamidia yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi serius, jadi penting untuk melakukan pemeriksaan rutin dan berkonsultasi dengan dokter atau penyedia layanan kesehatan jika Anda memiliki kekhawatiran tentang penyakit ini.

Melansir Mayo Clinic, penyakit klamidia dapat dikaitkan dengan sejumlah komplikasi berikut:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Penyakit radang panggul 

Pelvic inflammatory disease (PID) atau penyakit radang panggul adalah infeksi pada rahim dan saluran tuba yang menyebabkan nyeri panggul dan demam.

Infeksi parah mungkin memerlukan rawat inap untuk mendapatkan antibiotik intravena.

PID dapat merusak saluran tuba, ovarium, dan rahim, termasuk serviks.

2. Infeksi di dekat testis (epididimitis)

Infeksi klamidia dapat menyebabkan radang pada tabung melingkar yang terletak di samping setiap testis (epididimis).

Infeksi dapat menyebabkan demam, nyeri skrotum, dan pembengkakan.

Baca juga: Sifilis: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

3. Infeksi kelenjar prostat

Meski jarang terjadi, organisme klamidia tetap saja dapat menyebar ke kelenjar prostat pria.

Prostatitis dapat menyebabkan nyeri selama atau setelah berhubungan seks, demam dan menggigil, nyeri saat buang air kecil, dan nyeri punggung bawah.

4. Infeksi pada bayi baru lahir

Infeksi klamidia dapat berpindah dari saluran vagina ke anak selama proses persalinan, menyebabkan pneumonia atau infeksi mata yang serius.

5. Kehamilan ektopik

Kondisi ini terjadi ketika sel telur yang telah dibuahi ditanamkan dan tumbuh di luar rahim, biasanya di tuba falopi.

Kehamilan perlu diangkat untuk mencegah komplikasi yang mengancam jiwa, seperti tabung yang pecah. Infeksi klamidia meningkatkan risiko ini.

Baca juga: Gonore: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, dan Cara Mencegah

6. Infertilitas atau kemandulan

Infeksi klamidia, bahkan yang tidak menunjukkan tanda atau gejala dapat menyebabkan jaringan parut dan penyumbatan pada saluran tuba, yang dapat membuat wanita tidak subur.

7. Artritis reaktif

Orang yang mengidap Chlamydia trachomatis berisiko lebih tinggi terkena artritis reaktif, yang juga dikenal sebagai sindrom Reiter.

Kondisi ini biasanya memengaruhi persendian, mata, dan uretra, yakni saluran yang membawa urin dari kandung kemih ke luar tubuh.

Penyebab klamidia

Melansir Health Line, seks tanpa kondom dan oral seks tanpa proteksi adalah cara utama penularan infeksi klamidia.

Tetapi, penetrasi tidak harus terjadi untuk penularan bakteri Chlamydia trachomatis ini.

Saling bersentuhan alat kelamin maupun anal seks juga dapat menularkan bakteri penyebab klamidia.

Pada ibu hamil, bisa menularkan klamidia pada bayi yang dilahirkan.

Baca juga: Bahaya Anal Seks, Picu Berbagai Penyakit hingga Kanker Anus

Oleh sebab itu, ketika merencanakan kehamilan atau pada saat awal kehamilan, siapa saja penting untuk memastikan diri tidak sedang mengalami infeksi menular seksual (IMS) ini dan jika positif, obati sesegera mungkin.

Perlu diingat juga, bahwa klamidia masih dapat menginfeksi pada seseorang yang pernah mengalami penyakit ini dan berhasil mengobatinya.

Faktor risiko klamidia

Pria dan wanita sama-sama bisa terkena infeksi klamidia.

Tetapi, kasusnya dilaporkan lebih banyak dialami oleh wanita.

Tingkat infeksi tertinggi di antara wanita yang lebih muda, dengan tingkat infeksi tertinggi terjadi pada wanita antara usia 15-24 tahun.

Maka dari itu, semua wanita yang aktif secara seksual berusia 25 tahun atau lebih muda serta wanita yang lebih tua dengan faktor risiko seperti banyak pasangan dianjurkan untuk melakukan skrining klamida setiap tahun.

Secara statistik, seseorang lebih mungkin terkena IMS jika pernah berhubungan seks dengan lebih dari satu orang.

Baca juga: Penyebab Penis Ereksi Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari

Faktor risiko lain termasuk pernah mengalami IMS di masa lalu atau sedang mengalami infeksi, karena hal ini dapat menurunkan resistansi.

Tindakan kekerasan seksual dapat meningkatkan risiko tertular klamidia dan IMS lainnya.

Jika Anda pernah dipaksa melakukan aktivitas seksual apa pun, termasuk seks oral, lakukan skrining sesegera mungkin untuk PMS.

Gejala klamidia

Melansir WebMD, banyak pria tidak memperhatikan gejala klamidia.

Kebanyakan pria bahkan tidak memiliki gejala sama sekali.

Jika gejala benar-benar muncul, biasanya 1 hingga 3 minggu setelah penularan.

Beberapa gejala klamidia yang paling umum pada pria meliputi:

  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Keluarnya cairan kuning atau hijau dari penis
  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Nyeri di testis

Baca juga: Mengenal Penyebab dan Cara Mudah Mengatasi Penis Gatal

Infeksi klamidia juga dapat terjadi di anus. Dalam kasus ini, gejala utamanya adalah keluarnya cairan, nyeri, dan pendarahan dari daerah ini.

Melakukan seks oral dengan seseorang yang terkena infeksi meningkatkan risiko terkena klamidia di tenggorokan.

Gejalanya bisa berupa sakit tenggorokan, batuk, atau demam. Mungkin juga membawa bakteri di tenggorokan tanpa mengetahuinya.

Sementara itu, jika seorang wanita tertular klamidia, mungkin diperlukan beberapa minggu sebelum gejalanya muncul.

Beberapa gejala klamidia yang paling umum pada wanita meliputi:

  • Hubungan seksual yang menyakitkan (dispareunia)
  • Keputihan
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Radang serviks (servisitis)
  • Perdarahan di antara siklus haid

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Karena Keputihan?

Pada beberapa wanita, infeksi bisa menyebar ke saluran tuba, yang dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit radang panggul (PID). PID adalah keadaan darurat medis.

Gejala penyakit radang panggul di antaranya, yakni:

  • Demam
  • Nyeri panggul yang parah
  • Mual
  • Perdarahan vagina abnormal antar periode

Klamidia juga bisa menginfeksi rektum.

Wanita mungkin tidak mengalami gejala jika mengalami infeksi klamidia di rektum.

Namun, jika gejala infeksi rektal memang terjadi, itu mungkin termasuk nyeri rektal, keluarnya cairan, atau pendarahan.

Selain itu, wanita dapat mengalami infeksi tenggorokan jika melakukan seks oral pada seseorang yang terinfeksi.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Sakit Tenggorokan?

Meskipun mungkin tertular tanpa menyadarinya, gejala infeksi klamidia di tenggorokan, termasuk batuk, demam, dan sakit tenggorokan.

Gejala IMS pada pria dan wanita bisa berbeda, jadi penting untuk berbicara dengan dokter jika Anda mengalami gejala di atas.

Cara mengobati klamidia

Kabar baiknya, klamidia termasuk penyakit menular seksual yang mudah diobati.

Karena sifatnya bakteri, klamdia diobati dengan antibiotik.

Azitromisin adalah antibiotik yang biasanya diresepkan dalam dosis besar tunggal.

Sedangkan doksisiklin adalah antibiotik yang harus diminum dua kali sehari selama kurang lebih satu minggu.

Antibiotik lain juga dapat diberikan.

Baca juga: Apakah Sperma Sering Tumpah Bisa Jadi Penyebab Sulit Hamil?

Tidak peduli antibiotik mana yang diresepkan, petunjuk dosis harus diikuti dengan hati-hati untuk memastikan infeksi sembuh sepenuhnya. Ini bisa memakan waktu hingga dua minggu, bahkan dengan obat dosis tunggal.

Selama masa perawatan, penting untuk tidak berhubungan seks.

Pasalnya, penderita masih mungkin untuk menularkan dan mengidap klamidia jika terpapar lagi, meskipun pernah mengobati infeksi sebelumnya.

Meskipun klamidia dapat disembuhkan, tetap penting untuk tetap terlindungi dan mencegah kekambuhan.

Diagnosis klamidia

Saat menemui dokter tentang klamidia, mereka mungkin akan bertanya tentang gejalanya.

Jika tidak ada, mereka mungkin bertanya mengapa Anda khawatir.

Jika ada gejala, dokter mungkin melakukan pemeriksaan fisik. Ini memungkinkan mereka untuk mengamati kotoran, luka, atau bintik-bintik tidak biasa yang mungkin terkait dengan kemungkinan infeksi.

Baca juga: 3 Teknik Menunda Ejakulasi untuk Cegah Ejakulasi Dini

Tes diagnostik yang paling efektif untuk klamidia adalah mengusap vagina pada wanita dan menguji urine pada pria.

Jika ada kemungkinan infeksi berada di anus atau tenggorokan, area ini juga dapat diseka.

Hasil mungkin membutuhkan waktu beberapa hari.

Jika hasil tes positif, janji tindak lanjut dan pilihan pengobatan akan didiskusikan.

Cara mencegah klamidia

Melansir Medical News Today, cara paling pasti bagi orang yang aktif secara seksual untuk menghindari tertular klamidia adalah dengan menggunakan kondom selama hubungan seksual.

Untuk mempraktikkan seks aman, disarankan untuk:

  • Gunakan perlindungan dengan setiap pasangan baru
  • Jalani tes IMS secara teratur dengan mitra baru
  • Hindari melakukan seks oral, atau gunakan pelindung selama seks oral, sampai pasangan telah diskrining untuk IMS

Seks aman dapat melindungi semua orang dari infeksi, kehamilan yang tidak diinginkan, dan komplikasi lainnya.

Seks aman sangat berhasil jika dilakukan dengan benar.

Baca juga: Keuntungan dan Kerugian Kontrasepsi Tubektomi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

7 Penyebab Air Liur Terasa Pahit dan Cara Mengatasinya

Health
Takikardia

Takikardia

Penyakit
6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

6 Gejala Pengentalan Darah sesuai Lokasinya

Health
Halusinasi

Halusinasi

Penyakit
6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

6 Makanan Penyebab Kanker Payudara yang Sebaiknya Dihindari

Health
Parkinsonisme

Parkinsonisme

Penyakit
6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

6 Ciri-ciri Benjolan Kanker Payudara

Health
Lipoma

Lipoma

Penyakit
Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Cedera Kepala, Kapan Perlu Waspada?

Health
Gigi Kecil (Microdontia)

Gigi Kecil (Microdontia)

Penyakit
Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Hari Cuci Tangan Sedunia, Ingat 6 Cara Cuci Tangan yang Benar

Health
Katarak

Katarak

Penyakit
6 Cara Sehat Gunakan Gadget

6 Cara Sehat Gunakan Gadget

Health
7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

7 Cara Jaga Kesehatan Mental Anak di Masa Pandemi

Health
9 Penyebab Perut Bawah Nyeri

9 Penyebab Perut Bawah Nyeri

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.