Kompas.com - 21/01/2021, 14:07 WIB
Ilustrasi hidung menjadi lokasi yang tepat sebagai jalur masuknya virus. ShutterstockIlustrasi hidung menjadi lokasi yang tepat sebagai jalur masuknya virus.

KOMPAS.com – Rhinitis alergi atau hay fever adalah peradangan pada bagian dalam hidung yang disebabkan oleh alergen tertentu.

Alergen sendiri adalah zat tidak berbahaya yang dapat menyebabkan reaksi alergi.

Rhinitis alergi merupakan kondisi yang cukup umum terjadi.

Baca juga: Makanan yang Boleh dan Tidak Boleh Dikonsumsi saat Sakit Tenggorokan

Gejala rhinitis alergi

Masing-masing penderita rhinitis alergi bisa mengalami gejala yang berbeda-beda,

Tapi, gejala biasanya akan langsung muncul setelah penderita terpapar alergen atau pemicu alergi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melansir Health Line, gejala rhinitis alergi yang umum terjadi, meliputi:

  • Bersin
  • Pilek
  • Hidung tersumbat
  • Hidung gatal
  • Batuk
  • Tenggorokan yang sakit atau gatal
  • Mata gatal
  • Mata berair
  • Lingkaran hitam di bawah mata
  • Sering sakit kepala
  • Gejala jenis eksim, seperti memiliki kulit yang sangat kering dan gatal yang dapat melepuh dan berair
  • Gatal-gatal
  • Kelelahan yang berlebihan

Baca juga: 12 Makanan untuk Melawan Kelelahan

Beberapa gejala, seperti sakit kepala berulang dan kelelahan, mungkin hanya terjadi setelah terpapar alergen dalam jangka waktu lama.

Demam bukanlah gejala hay fever.

Beberapa orang hanya mendapatkan rhinitis alergi selama beberapa bulan karena mereka sensitif terhadap alergen musiman, seperti serbuk sari pohon atau rumput.

Sementara, orang lain dapat mendapatkan rhinitis alergi sepanjang tahun.

Kebanyakan penderita rhinitis alergi memiliki gejala ringan yang dapat diobati dengan mudah dan efektif.

Tetapi, bagi sebagian orang, gejalanya bisa parah dan terus-menerus, menyebabkan masalah tidur dan mengganggu kehidupan sehari-hari.

Gejala rhinitis alergi terkadang membaik seiring berjalannya waktu, tetapi ini bisa memakan waktu bertahun-tahun dan sepertinya kondisinya tidak akan hilang sama sekali.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Sakit Tenggorokan?

Kapan harus menemui dokter?

Seseorang dianjurkan untuk segera mengunjungi dokter jika gejala rhinitis alergi yang diderita sampai mengganggu tidur, menghalangi melakukan aktivitas sehari-hari, atau berdampak buruk pada kinerja di tempat kerja atau sekolah.

Diagnosis rhinitis alergi biasanya akan didasarkan pada gejala yang dialami dan kemungkinan pemicu yang mungkin pasien perhatikan.

Jika penyebab kondisi yang dialami tidak pasti, seseorang mungkin akan dirujuk untuk tes alergi.

Penyebab rhinitis alergi

Merangkum NHS, penyebab rginitis alergi pada dasarnya adalah sistem kekebalan yang terlalu sensitive.

Jika Anda menderita rhinitis alergi, pertahanan alami Anda terhadap infeksi dan penyakit (sistem kekebalan) akan bereaksi terhadap alergen seolah-olah berbahaya.

Jika sistem kekebalan Anda terlalu sensitif, ia akan bereaksi terhadap alergen dengan memproduksi antibodi untuk melawannya.

Antibodi adalah protein khusus dalam darah yang biasanya diproduksi untuk melawan virus dan infeksi.

Reaksi alergi tidak terjadi saat pertama kali Anda bersentuhan dengan alergen.

Baca juga: Alergi: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, dan Cara Mengobati

Sistem kekebalan harus mengenali dan "menghafalnya" sebelum memproduksi antibodi untuk melawannya. Proses ini dikenal sebagai sensitisasi.

Setelah Anda mengembangkan kepekaan terhadap alergen, itu akan dideteksi oleh antibodi yang disebut imunoglobulin E (IgE) setiap kali bersentuhan dengan bagian dalam hidung dan tenggorokan Anda.

Antibodi ini menyebabkan sel melepaskan sejumlah bahan kimia, termasuk histamin, yang dapat menyebabkan lapisan dalam hidung (selaput lendir) meradang dan menghasilkan terlalu banyak lendir.

Inilah yang menyebabkan gejala khas bersin dan hidung tersumbat atau meler.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Batuk?

Alergen umum

Rinitis alergi dipicu dengan menghirup partikel kecil alergen.

Alergen udara yang paling umum yang menyebabkan rhinitis alergi, yakni:

1. Tungau debu

Tungau debu rumah adalah serangga kecil yang memakan serpihan kulit manusia yang sudah mati.

Mereka dapat ditemukan di kasur, karpet, furnitur lembut, bantal dan tempat tidur.

Rinitis tidak disebabkan oleh tungau debu itu sendiri, tetapi oleh bahan kimia yang ditemukan dalam kotorannya.

Tungau debu ada sepanjang tahun, meskipun jumlahnya cenderung memuncak selama musim dingin.

2. Serbuk sari dan spora

Partikel kecil serbuk sari yang dihasilkan pohon dan rumput terkadang dapat menyebabkan rinitis alergi.

Kebanyakan pohon melakukan penyerbukan dari awal hingga pertengahan musim semi, sedangkan rerumputan melakukan penyerbukan pada akhir musim semi dan awal musim panas.

Rinitis juga bisa disebabkan oleh spora yang dihasilkan oleh kapang dan jamur.

Baca juga: 11 Tanaman Herbal untuk Menurunkan Darah Tinggi

3. Hewan

Banyak orang alergi terhadap hewan, seperti kucing dan anjing.

Reaksi alergi bukan disebabkan oleh bulu binatang, melainkan serpihan kulit binatang yang mati beserta air kencing dan air liurnya.

Anjing dan kucing adalah hewan yang paling umum menyebabkan alergi, meskipun beberapa orang dipengaruhi oleh kuda, sapi, kelinci, dan hewan pengerat, seperti marmot dan hamster.

Tetapi berada di sekitar anjing sejak usia dini dapat membantu melindungi dari alergi, dan ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa hal ini mungkin juga terjadi pada kucing.

4. Alergen terkait pekerjaan

Beberapa orang terkena alergen yang terdapat di lingkungan kerja mereka, seperti debu kayu, debu tepung, atau lateks.

Baca juga: 5 Golongan Penyebab Penyakit akibat Kerja

Faktor risiko rhinitis alergi?

Tidak sepenuhnya dipahami mengapa beberapa orang menjadi terlalu sensitif terhadap alergen, meskipun Anda lebih mungkin mengembangkan alergi jika ada riwayat alergi dalam keluarga Anda.

Jika ini kasusnya, Anda dikatakan "atopik", atau memiliki "atopi".

Orang yang atopik memiliki kecenderungan genetik untuk mengembangkan kondisi alergi.

Respon imun yang meningkat terhadap alergen menghasilkan peningkatan produksi antibodi IgE.

Faktor lingkungan juga dapat berperan.

Penelitian telah menunjukkan hal-hal tertentu dapat meningkatkan kemungkinan anak mengembangkan alergi, seperti tumbuh di rumah tempat orang merokok dan terpapar tungau debu pada usia muda.

Diagnosis rhinitis alergi

Jika Anda memiliki alergi ringan, Anda mungkin hanya memerlukan pemeriksaan fisik. Namun, dokter Anda mungkin melakukan tes tertentu untuk mengetahui rencana pengobatan dan pencegahan terbaik untuk Anda.

Baca juga: 7 Penyakit dengan Gejala Demam Disertai Bintik Merah Selain Campak

Uji tusuk kulit adalah salah satu yang paling umum.

Dokter Anda menempatkan beberapa zat ke kulit Anda untuk melihat bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap masing-masing zat tersebut.

Biasanya, benjolan merah kecil muncul jika Anda alergi terhadap suatu zat.

Tes darah, atau tes radioallergosorbent (RAST), juga umum.

RAST mengukur jumlah antibodi imunoglobulin E terhadap alergen tertentu dalam darah Anda.

Cara mengobati rhinitis alergi

Merangkum Medical News Today, Anda dapat mengobati rhinitis alergi dengan beberapa cara. Ini termasuk obat-obatan, serta pengobatan rumahan dan kemungkinan obat-obatan alternatif.

Baca juga: 12 Obat Batuk Herbal dari Bahan Makanan Rumahan

Bicaralah dengan dokter Anda sebelum mencoba tindakan pengobatan baru untuk rinitis alergi.

1. Antihistamin

Anda dapat menggunakan antihistamin untuk mengobati alergi.

Obat ini bekerja dengan menghentikan tubuh Anda membuat histamin.

Beberapa antihistamin yang dijual bebas (OTC) yang populer meliputi:

  • Fexofenadine (Allegra)
  • Diphenhydramine (Benadryl)
  • Desloratadine (Clarinex)
  • Loratadine (Claritin)
  • Levocetirizine (Xyzal)
  • Setirizin (Zyrtec)

Bicaralah dengan dokter sebelum memulai pengobatan baru. Pastikan obat alergi baru tidak mengganggu pengobatan atau kondisi medis lain.

2. Dekongestan

Anda dapat menggunakan dekongestan dalam waktu singkat, biasanya tidak lebih dari tiga hari, untuk meredakan hidung tersumbat dan tekanan sinus.

Baca juga: 17 Cara Menghilangkan Jerawat Secara Alami

Menggunakannya untuk waktu yang lebih lama dapat menyebabkan efek rebound, yang berarti begitu Anda menghentikan gejala Anda sebenarnya akan bertambah buruk.

Dekongestan OTC yang populer meliputi:

  • Oxymetazoline (semprotan hidung Afrin)
  • Pseudoefedrin (Sudafed)
  • Fenilefrin (Sudafed PE)
  • Setirizin dengan pseudoefedrin (Zyrtec-D)

Jika Anda memiliki irama jantung yang tidak normal, penyakit jantung, riwayat stroke, kecemasan, gangguan tidur, tekanan darah tinggi, atau masalah kandung kemih, bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan dekongestan.

Baca juga: 5 Cara Mudah Mengatasi Tekanan Darah Tinggi

3. Tetes mata dan semprotan hidung

Obat tetes mata dan semprotan hidung dapat membantu meredakan rasa gatal dan gejala alergi lainnya dalam waktu singkat. Namun, tergantung pada produknya, Anda mungkin perlu menghindari penggunaan jangka panjang.

Seperti dekongestan, penggunaan obat tetes mata dan obat tetes hidung tertentu secara berlebihan juga dapat menyebabkan efek rebound.

Kortikosteroid dapat membantu peradangan dan respons imun. Ini tidak menyebabkan efek rebound.

Semprotan hidung steroid biasanya direkomendasikan sebagai cara jangka panjang yang berguna untuk mengatasi gejala alergi. Mereka tersedia tanpa resep dan dengan resep dokter.

Bicaralah dengan dokter Anda sebelum memulai rejimen pengobatan alergi apa pun untuk memastikan Anda mengonsumsi obat terbaik untuk gejala Anda.

Dokter Anda juga dapat membantu Anda menentukan produk mana yang dibuat untuk penggunaan jangka pendek dan mana yang dirancang untuk manajemen jangka panjang.

4. Imunoterapi

Dokter Anda mungkin merekomendasikan imunoterapi, atau suntikan alergi, jika Anda memiliki alergi parah.

Anda dapat menggunakan rencana perawatan ini bersama dengan obat-obatan untuk mengontrol gejala Anda.

Baca juga: 4 Tahapan dan Gejala Syok Hipovolemik, Saat Volume Darah Turun

Suntikan ini dapat menurunkan respons kekebalan Anda terhadap alergen tertentu seiring waktu.

Rejimen suntikan alergi dimulai dengan fase penumpukan.

Selama fase ini, Anda akan pergi ke ahli alergi untuk suntikan satu sampai tiga kali seminggu selama sekitar tiga sampai enam bulan agar tubuh Anda terbiasa dengan alergen dalam suntikan.

Selama fase pemeliharaan, Anda mungkin perlu menemui ahli alergi Anda untuk mendapatkan suntikan setiap dua hingga empat minggu selama tiga hingga lima tahun.

Anda mungkin tidak melihat perubahan hingga lebih dari setahun setelah fase pemeliharaan dimulai.

Baca juga: 3 Cara Mengobati Amandel Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Setelah Anda mencapai titik ini, kemungkinan gejala alergi Anda akan memudar atau hilang sama sekali.

Beberapa orang dapat mengalami reaksi alergi parah terhadap alergen dalam suntikan mereka.

Banyak ahli alergi meminta Anda menunggu di tempat pengobatan selama 30 hingga 45 menit setelah suntikan untuk memastikan bahwa Anda tidak memiliki respons yang intens atau mengancam nyawa.

5. Sublingual immunotherapy (SLIT)

SLIT melibatkan penempatan tablet yang berisi campuran beberapa alergen di bawah lidah Anda. Ini bekerja mirip dengan suntikan alergi tetapi tanpa suntikan.

Saat ini, obat ini efektif untuk mengobati rinitis dan alergi asma yang disebabkan oleh rumput, serbuk sari pohon, bulu kucing, dan tungau debu.

Anda dapat menggunakan perawatan SLIT, seperti Oralair untuk alergi rumput tertentu, di rumah setelah konsultasi awal dengan dokter Anda.

Dosis pertama Anda dari SLIT apa pun akan dilakukan di kantor dokter Anda.

Seperti suntikan alergi, obat tersebut sering diminum selama jangka waktu yang ditentukan oleh dokter Anda.

Baca juga: 9 Cara Mengobati Sakit Gigi Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Kemungkinan efek sampingnya termasuk gatal di mulut atau iritasi telinga dan tenggorokan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, perawatan SLIT dapat menyebabkan anafilaksis.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang SLIT untuk melihat apakah alergi Anda akan merespons pengobatan ini.

Dokter Anda perlu mengarahkan perawatan Anda dengan metode ini.

Pengobatan rumahan

Pengobatan rumahan akan bergantung pada alergen Anda.

Jika Anda memiliki alergi musiman atau serbuk sari, Anda dapat mencoba menggunakan AC daripada membuka jendela.

Baca juga: 9 Tanaman Herbal untuk Mengobati Batuk

Jika memungkinkan, tambahkan filter yang dirancang untuk alergi.

Menggunakan dehumidifier atau filter udara partikulat efisiensi tinggi (HEPA) kiranya dapat membantu Anda mengontrol alergi saat berada di dalam ruangan.

Jika Anda alergi terhadap tungau debu, cuci seprai dan selimut dengan air panas bersuhu di atas 54,4 derajat Celcius.

Menambahkan filter HEPA ke penyedot debu dan menyedot debu setiap minggu juga dapat membantu.

Membatasi karpet di rumah Anda juga bisa bermanfaat.

Komplikasi rhinitis alergi

Sayangnya, rhinitis alergi adalah kondisi yang tidak dapat dicegah.

Perawatan dan penatalaksanaan adalah kunci untuk mencapai kualitas hidup yang baik dengan alergi.

Beberapa komplikasi yang dapat timbul dari rhinitis alergi di antaranya, meliputi:

  • Ketidakmampuan untuk tidur karena gejala membuat Anda terjaga di malam hari
  • Perkembangan atau memburuknya gejala asma
  • Infeksi telinga yang sering
  • Sinusitis atau infeksi sinus yang sering
  • Absen dari sekolah atau pekerjaan karena produktivitas yang berkurang
  • Sering sakit kepala

Komplikasi juga bisa timbul dari efek samping antihistamin. Paling umum, kantuk bisa terjadi.

Efek samping lainnya termasuk sakit kepala, kecemasan, dan insomnia.

Dalam kasus yang jarang terjadi, antihistamin dapat menyebabkan efek gastrointestinal, kemih, dan peredaran darah.

Baca juga: 19 Cara Mengatasi Sakit Kepala Secara Alami

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Hipognadisme
Hipognadisme
PENYAKIT
Batu Ginjal
Batu Ginjal
PENYAKIT
Megakolon
Megakolon
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

Health
Penis Bengkak

Penis Bengkak

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Health
Fibroadenoma

Fibroadenoma

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Health
Iritabilitas

Iritabilitas

Penyakit
11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.