Kompas.com - 24/04/2021, 12:00 WIB
ilustrasi berat badan SHUTTERSTOCKilustrasi berat badan

KOMPAS.com - Terkadang, kita bisa mengalami pertambahan berat badan yang tak terduga.

Penambahan berat badan yang tidak disengaja bisa terjadi secara berkala, terus menerus, atau cepat.

Sering kali, hal ini terjadi karena retensi cairan, pertumbuhan abnormal, sembelit, atau kehamilan.

Namun, beberapa gejala yang dialami bersamaan dengan penambahan berat badan yang cepat mungkin menandakan keadaan darurat medis.

Baca juga: Ingin Berat Badan Turun Selama Puasa, Hindari 5 Hal Ini

Berikut beberapa hal yang bisa memicu kenaikan berat badan tak terduga:

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Kehamilan

Salah satu penyebab paling umum dari kenaikan berat badan yang tidak disengaja adalah kehamilan.

Namun, banyak juga wanita memang sengaja makan lebih banyak untuk menunjang tumbuh kembang bayinya.

Selama kehamilan, kebanyakan wanita mengalami pertambahan berat badan seiring pertumbuhan bayi.

Berat ekstra ini merupukan akumulasi dari berat bayi, plasenta, cairan ketuban, peningkatan suplai darah, dan rahim yang membesar.

2. Perubahan hormonal

Pada wanita, perubahan hormonal biasanya terjadi antara usia 45 hingga 55 tahun. Kondisi tersebut terjadi karena wanita memasuki masa menopause.

Selama tahun-tahun reproduksi wanita, estrogen - salah satu hormon yang bertanggung jawab untuk mengatur menstruasi dan ovulasi - mulai menurun.

Ketika menopause terjadi, estrogen terlalu rendah untuk memicu menstruasi.

Penurunan estrogen dapat menyebabkan wanita menopause mengalami kenaikan berat badan di sekitar daerah perut dan pinggul.

Selain perubahan hormonal saat menopause, wanita yang didiagnosis dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS) juga dapat mengalami kenaikan berat badan.

Perubahan hormon di usia pertengahan juga dapat menyebabkan metabolisme melambat, yang menyebabkan penambahan berat badan.

Kondisi medis lain yang memengaruhi kadar hormon dapat menyebabkan penambahan berat badan pada kedua jenis kelamin, antara lain:

  • hipotiroidisme
  • peningkatan produksi kortisol (hormon stres), seperti pada sindrom Cushing
  • peningkatan produksi aldosteron.

Baca juga: Bahaya Tidur Setelah Sahur

3. Menstruasi

Penambahan berat badan secara berkala sering kali disebabkan oleh siklus menstruasi.

Wanita biasanya mengalami retensi air dan kembung di saat berada di fase menstruasi.

Perubahan kadar estrogen dan progesteron dapat menyebabkan penambahan berat badan.
Biasanya, hal ini memicu penambahan berat beberapa kilogram.

Namun, berat badan akan kembali turun ketika periode menstruasi berakhir.

4. Retensi cairan

Pertambahan berat badan yang cepat tanpa sebab yang jelas mungkin disebabkan oleh retensi cairan.

Hal ini menyebabkan pembengkakan cairan, yang juga dikenal sebagai edema, yang dapat menyebabkan anggota tubuh, tangan, kaki, wajah, atau perut terlihat bengkak.

Orang dengan gagal jantung, penyakit ginjal, penyakit hati, atau mereka yang mengonsumsi obat tertentu mungkin mengalami kenaikan berat badan karena retensi cairan.

5. Efek obat

Penambahan berat badan tanpa tak terduga juga bisa terjadi karena efk obat-obatan berikut:

  • kortikosteroid
  • antidepresan
  • obat antipsikotik
  • pil KB.


Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X