Kompas.com - 27/06/2021, 10:35 WIB

KOMPAS.com - Alergi susu sapi merupakan salah satu alergi makanan yang paling sering dialami anak-anak di Asia.

Kejadian alergi susu sapi pada anak-anak di Indonesia yaitu 0,5 persen - 7,5 persen.

Meskipun sebagian besar anak-anak pulih dari gejala saat meninggalkan periode balita, tetapi bukan berarti alergi ini bisa disepelekan.

Dalam sebuah acara webinar bertajuk WORLD ALLERGY WEEK 2021, Prof. Dr. dr. Budi Setiabudiawan selaku Dokter Konsultan Alergi Imunologi Anak juga mengatakan hal yang sama.

Menurutnya, alergi ini tak bisa disepelekan meskipun sebagian besar anak-anak pulih dari gejala saat meninggalkan periode balita.

"Jika kondisi alergi terdiagnosis sejak awal dan segera dikonsultasikan ke dokter maka dapat dilakukan tata laksana yang tepat sehingga tumbuh kembangnya optimal," ucapnya.

Sebaliknya, jika terlambat didiagnosis dan orangtua mendiagnosis sendiri, maka bisa muncul dampak-dampak tidak diinginkan.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Minum Susu Sapi Bisa Tingkatkan Kolesterol?

Dampak alergi susu sapi

Alergi susu sapi pada anak yang dibiarkan berlarut-laru bisa mengganggu tumbuh kembang anak, serta meningkatkan risiko penyakit degeneratif seperti hipertensi atau sakit jantung di kemudian hari.

"Kondisi ini juga bisa menimbulkan dampak ekonomi karena harus sering berobat ke dokter, serta dampak psikologis karena bisa timbul stress pada ibu dan anaknya,“ ungkap Prof. Budi.

Gejala yang bisa terjadi jika Si Kecil mengalami alergi susu sapi sangatlah beragam.

Gejala alergi susu sapi dapat muncul pada tingkat ringan, sedang sampai berat, dan dapat mengenai tiga organ.

Berikut tiga organ yang bisa terkena dampak dari alergi susu sapi:

1. Saluran pencernaan

Kejadian yang paling sering yaitu keluhan di saluran cerna seperti diare sebanyak 53 persen dan kolik sebesar 27 persen.

2. Saluran pernapasan

Gejala alergi susu sapi bisa juga bisa mengenai di saluran napas, misalnya batuk-batuk di malam hari ke arah pagi hari.

Risiko gangguan pada saluran napas yaitu asma 21 persen, rinitis 20 persen.

Baca juga: Mengenal Berbagai Penyebab Gizi Buruk Pada Balita

3. Kulit

Gejala alergi juga bisa muncul di kulit. Gejala yang ditimbulkan bisa berupa eksim atau dermatitis atopik sebanyak 35 persen, sedangkan biduran atau urtikaria sebesar 18 persen.

Alergi susu sapi juga bisa memicu gejala yang berat pada kulit, seperti sistemik
yaitu timbulnya anafilaksis sebesar 11 persen.

Untuk mencegah hal itu terjadi, kata Prof. Budi, orangtua harusnya memberikan ASI ekslusif.

Jika memang tidak bisa memberikan ASI eksklusif, orangtua bisa menggunakan susu yang telah diformulasikan secara khusus seperti susu dengan protein hidrolisa parsial (PHP).

"Namun jika gejala alergi sudah muncul dapat diatasi dengan nutrisi medis khusus yaitu susu dengan protein terhidrolisa ekstensif, susu dengan isolat protein kedelai (soya) atau susu asam amino,” ungkap Prof. Budi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.