Kompas.com - 29/06/2021, 12:01 WIB
  • Efek samping kafein

Kafein yang terdapat dalam kopi, teh, cokelat, soda, atau minuman berenergi termasuk stimulan yang dapat meningkatkan detak jantung.

Baca juga: Kenapa Jantung Berdebar Setelah Minum Kopi?

  • Merokok

Zat kimia yang terdapat dalam rokok dapat meningkatkan tekanan darah dan mempercepat detak jantung. Sebelum kembali normal, jantung masih berdebar kencang sampai sebulan selang berhenti merokok.

  • Perubahan hormon

Wanita biasanya merasakan detak jantungnya jadi lebih cepat ketika haid, hamil, atau mendekati menopause. Hal itu dipengaruhi perubahan hormon.

  • Demam

Ketika demam di atas 38 derajat Celsius, tubuh akan menggunakan energi lebih cepat dari biasanya. Kondisi ini menyebabkan jantung berdebar kencang.

Baca juga: Jantung Berdebar Saat Tidur: Penyebab dan Cara Mengatasinya

  • Efek samping obat tertentu

Beberapa obat memiliki efek samping menyebabkan jantung berdebar kencang.

Contohnya seperti sejumlah antibiotik, antijamur, antipsikotik, inhaler asma, obat batuk dan pilek, obat pelangsing, obat darah tinggi, dan pil tiroid.

  • Gula darah rendah

Ketika kadar gula darah turun, tubuh akan mengeluarkan hormon stres seperti adrenalin.

Tak pelak, kondisi ini menyebabkan jantung berbedar kencang, gemetar, dan merasa lemas.

  • Kelenjar tiroid terlalu aktif

Kelenjar tiroid fungsi utamanya untuk mengatur metabolisme. Ketika kelenjar tiroid terlalu aktif, jantung bisa berdebar kencang.

  • Penyakit jantung

Penyakit jantung seperti fibrilasi atrium, takikardia, atau kontraksi ventrikel prematur bisa jadi penyebab jantung berdebar kencang.

Baca juga: 4 Cara Mengatasi Jantung Berdebar Kencang

Kapan perlu waspada?

Terlepas dari beragam penyebab jantung berdebar kencang, Anda perlu waspada jika masalah kesehatan ini:

  • Sering terjadi atau terus-menerus
  • Kerap muncul tanpa sebab jelas seperti olahraga, stres, minum kafein, atau mengonsumsi obat tertentu
  • Disertai dengan tanda penyakit jantung seperti nyeri dada, mual, sesak napas, dan keluar keringat dingin

Jika Anda merasa ada yang tidak beres dengan jantung berdebar kencang, jangan ragu untik berkonsultasi ke dokter agar segera diperiksa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.