Kompas.com - 14/01/2022, 08:00 WIB

KOMPAS.comKulit gatal, yang dalam istilah medis disebut pruritus, bisa menjadi gejala kanker atau bahkan tanda awal kanker.

Meskipun demikian, gatal juga bisa disebabkan oleh berbagai kondisi keshatan lainnya.

Melansir dari Very Well Health, kanker terjadi ketika sel-sel dalam tubuh mulai tumbuh di luar kendali.

Gatal dapat terjadi karena iritasi langsung pada kulit, seperti pada kanker kulit atau kanker terpisah yang telah menyebar, atau bermetastasis, ke kulit.

Di lain waktu, gatal disebabkan oleh penumpukan garam empedu di bawah kulit, seperti pada kanker darah atau kanker saluran empedu, atau karena zat yang dilepaskan dari tumor atau sebagai respons terhadap tumor.

Baca juga: Apa Gejala Kanker Tulang yang Perlu Diwaspadai?

 

Tumor adalah pertumbuhan jaringan abnormal yang dapat menjadi kanker.

Meskipun sulit untuk membedakan gatal akibat kanker dan gatal karena penyebab lain, ada beberapa tanda yang menunjukkannya.

Paling sering, gatal disebabkan oleh kondisi medis tertentu, selain kanker.

Kanker yang paling sering dikaitkan dengan gatal-gatal termasuk:

  • Kanker yang berhubungan dengan darah (leukemia dan limfoma)
  • Kanker kulit
  • Kanker hati
  • Kanker kandung empedu
  • Kanker saluran empedu

Tanda-tanda gatal karena kanker

Gatal yang berhubungan dengan kanker terkadang identik dengan gatal yang berhubungan dengan kondisi kulit atau penyebab jinak (non-kanker) lainnya, tetapi ada beberapa karakteristik yang mungkin berbeda.

Tanda-tanda gatal terkait kanker mungkin termasuk:

  • Gatal sebagai respons terhadap air, yang disebut aquagenic pruritus
  • Tidak adanya ruam atau gatal-gatal (walaupun terkadang ruam terjadi karena garukan berulang)
  • Adanya gejala lain seperti perubahan warna kulit menjadi kekuningan (jaundice) dan gejala B, yaitu gejala limfoma di seluruh tubuh termasuk demam, penurunan berat badan, dan keringat malam yang basah kuyup.

Selain itu, gatal yang berhubungan dengan kanker mungkin terasa paling buruk pada kaki bagian bawah dan dada.

Di samping itu, terkadang terasa juga sensasi terbakar.

Baca juga: 3 Penyebab Kanker Payudara Pada Pria

Bagaimana Kanker Menyebabkan Gatal?

Ada beberapa cara kanker dapat menyebabkan gatal.

Tubuh mengandung ujung saraf yang menyebabkan rasa gatal, mirip dengan reseptor rasa sakit yang menyebabkan rasa sakit.

Secara umum, apa pun yang mengiritasi ujung saraf ini dapat menyebabkan gatal.

Peradangan Langsung

Kanker yang melibatkan kulit atau selaput lendir yang melapisi struktur tubuh dapat menyebabkan peradangan yang memicu rasa gatal.

Ini mungkin termasuk berbagai jenis kanker kulit, kanker payudara, dan tentu saja kanker yang menyebar ke kulit.

Penumpukan Garam Empedu

Empedu adalah cairan pencernaan yang diproduksi oleh hati dan sebagian besar terbuat dari garam empedu.

Saluran empedu yang tersumbat dapat menyebabkan penumpukan garam empedu di bawah kulit dan menyebabkan gatal parah.

Ini dapat terjadi pada leukemia dan limfoma karena kerusakan sel darah.

Selain itu, juga dapat terjadi pada kanker perut, seperti kanker hati dan kandung empedu, dan kanker apa pun yang menyebar ke hati, seperti kanker payudara, paru-paru, usus besar, dan banyak lagi.

Baca juga: Mengenal Gejala dan Penyebab Kanker Ginjal

Pelepasan Bahan Kimia

Zat yang dilepaskan oleh tumor kanker atau oleh tubuh sebagai respons terhadap tumor dapat mempengaruhi banyak sistem tubuh dan menyebabkan tanda dan gejala tertentu, termasuk gatal.

Ketika gejala terjadi karena zat kimia ini, mereka disebut paraneoplastik sindrom.

Rasa gatal ini sering kali paling parah di kaki.

Dalam beberapa kasus, gejala gatal dapat terjadi berminggu-minggu atau berbulan-bulan menjelang diagnosis kanker.

Diperkirakan bahwa sindrom paraneoplastik berkembang pada sekitar 20 persen penderita kanker.

Beberapa bahan kimia yang dapat menyebabkan gatal meliputi:

  • Sitokin, yang merupakan protein inflamasi yang dilepaskan dari sel-sel sistem kekebalan dan sering kali sebagai respons terhadap limfoma
  • Zat P, yakni zat pemberi sinyal yang dapat dikenali oleh sistem imun dan sistem saraf
  • Prostaglandin, yakni hormon yang mempengaruhi sinyal rasa sakit dan peradangan

Beberapa bahan kimia ini bekerja langsung pada ujung saraf sehingga menyebabkan gatal, sedangkan yang lain dapat menyebabkan pelepasan histamin, yakni protein yang terlibat dalam reaksi alergi.

Histamin dilepaskan oleh sel mast, yakni sel imun yang menonjol di kulit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.