Kompas.com - 13/01/2022, 14:00 WIB
Ilustrasi bayi baru lahir langsung menangis. Pentingnya pemeriksaan saturasi oksigen pada bayi baru lahir untuk mencegah kematian akibat penyakit jantung bawaan (PJB). SHUTTERSTOCK/LittleDogKoratIlustrasi bayi baru lahir langsung menangis. Pentingnya pemeriksaan saturasi oksigen pada bayi baru lahir untuk mencegah kematian akibat penyakit jantung bawaan (PJB).

KOMPAS.com - Bayi dianggap lahir prematur ketika dia lahir sebelum usia kandungan mencapai 37 minggu.

Yah, masa-masa trimester akhir selama kehamilan sangat penting untuk memasikan berat badan dan perkembangan organ, termasuk otak dan paru-paru, berjalan masikmal.

Hal inilah yang membuat bayi prematur sangat rendan mengalami masalah medis dan memerlukan perawatan rumah sakit yang lebih lama.

Bayi yang lahir prematur juga sering memiliki masalah kesehatan jangka panjang, seperti ketidakmampuan belajar atau cacat fisik.

Menurut data Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC), hingga saat ini kelahiran prematur masih menjadi penyebab utama kematian bayi di seluruh dunia.

Kelahiran prematur juga menjadi penyebab utama gangguan sistem saraf jangka panjang pada anak-anak.

Baca juga: Menopause Pengaruhi Kesehatan Tubuh Wanita

Apa penyebab bayi lahir prematur?

Sayangnya, belum diektahui pasti apa yang memicu kelahiran prematur. Akan tetapi, ada beebrapa hal yang bisa menjadi faktor risiko kelahiran prematur.

Berikut berbagai faktor risiko yang memicu bayi lahir prematur:

1. Infeksi

Segala jenis peradangan atau infeksi sistemik dapat menyebabkan seorang ibu melahirkan bayinya lebih awal, termasuk infeksi pada mulut (seperti penyakit gusi), vagina, rahim, dan ginjal.

2. Masalah Serviks

Leher rahim yang pendek atau lemah bisa meningkatkan risiko kelahiran prematur.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.