Kompas.com - 30/03/2022, 12:01 WIB

KOMPAS.com - Dari sudut pandang agama, setiap muslim termasuk anak-anak yang usianya sudah memasuki akil balig diwajibkan untuk menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

Untuk itu, ada baiknya para orangtua mengajarkan buah hatinya untuk berpuasa sebelum menginjak masa pubertas.

Lantas, di umur berapa anak sebaiknya belajar puasa? Simak penjelasan dokter berikut ini.

Baca juga: Ibu Hamil Boleh Puasa atau Tidak?

Kapan sebaiknya anak belajar puasa?

Dokter spesialis anak konsultan nutrisi dan penyakit metabolik Prof. Dr. Damayanti Rusli Sjarif, Ph.D, Sp.A(K) menjelaskan, setiap anak yang ingin belajar puasa diperbolehkan untuk belajar puasa.

“Ketika sudah ada ketertarikan, berapa pun umur anak boleh belajar puasa. Tidak ada pembatasan. Asalkan, kalau sudah tidak kuat anak bisa bilang,” jelas Damayanti, saat berbincang di Instagram Live Ikatan Dokter Anak Indonesia dengan tema Tips Berpuasa untuk Anak.

Dalam mengajarkan puasa kepada buah hatinya, menurut Damayanti, para orangtua juga perlu mengenalkan makna puasa, sehingga anak dapat belajar bahwa puasa tidak sebatas menahan lapar dan dahaga.

“Jelaskan makna puasa sesuai pemahaman anak. Ingatkan juga bahwa puasa anak-anak yang belajar itu tidak punya target. Tidak boleh dipaksakan, kecuali anak sudah akil balig,” kata dia.

Sedikit berbeda dari Damayanti yang menyebutkan bahwa anak bisa belajar puasa ketika sudah ada ketertarikan, dokter spesialis anak konsultan nutrisi metabolik dr. Cut Nurul Hafifah, Sp.A (K) mengatakan, anak bisa diajari puasa ketika berusia tujuh tahun.

"Pada usia ini dampak kesehatan yang tidak diinginkan akibat berpuasa semakin jarang ditemui," kata Cut, seperti dikutip dari Antara, Kamis (20/4/2020).

Baca juga: Apakah Puasa Aman untuk Penderita Asam Lambung?

Waspadai hipoglikemia pada anak saat puasa

Dr. Cut Nurul Hafifah, Sp.A (K) menyampaikan, puasa terkadang bisa memengaruhi kondisi tubuh anak.

Setelah menjalani puasa selama enam jam, cadangan gula darah dalam tubuh atau glikogen bakal dipecah agar kadar gula dalam darah terkontrol.

Apabila puasa dilanjutkan sampai 16 jam, cadangan glikogen bisa habis. Ketika sudah tidak cadangan glikogen, tubuh akan menggunakan lemak sebagai sumber energi.

Semakin kecil usia anak, maka cadangan glikogen yang dimiliki semakin sedikit. Untuk itu, bayi dan balita lebih berisiko mengalami hipoglikemia atau kadar gula darah menurun.

"Anak yang berusia di bawah usia tujuh tahun merupakan kelompok yang lebih berisiko mengalami hipoglikemia apabila berpuasa," kata Cut.

Baca juga: 7 Manfaat Puasa bagi Kesehatan

Anak di bawah usia tujuh tahun juga lebih berisiko mengalami kekurangan cairan saat puasa.

Selain itu, perubahan pola tidur saat bangun sahur juga dapat berdampak pada kemampuan di sekolah.

Seiring berjalannya usia, dampak kesehatan yang tak diinginkan akibat puasa lebih minim atau jarang ditemui.

Ketika anak sudah memasuki usia akil balig, risiko hipoglikemia juga berkurang secara signifikan seiring meningkatnya kemampuan anak menahan lapar dan haus.

Jika orangtua ragu-ragu di umur berapa anak sebaiknya belajar puasa karena si kecil memiliki masalah kesehatan atau kondisi khusus, jangan sungkan berkonsultasi ke dokter yang biasanya menangani anak. 

Baca juga: Persiapan Puasa bagi Penderita Diabetes Menurut Dokter Gizi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.