Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/08/2022, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Kanker serviks sering tidak menunjukkan gejala pada tahap awal. Pada beberapa kasus, tanda atau gejala bahkan baru dirasakan saat kanker serviks berada pada stadium lanjut dan biasanya sudah parah.

Kanker serviks adalah sel kanker yang dimulai di leher rahim atau tabung kecil berongga yang menghubungkan rahim ke vagina.

Menurut American Cancer Society, gejala kanker serviks tak kasat mata, bahkan tidak bisa dirasakan sampai kanker menjadi lebih besar dan tumbuh pada jaringan terdekat.

Baca juga: Kenali Apa itu Infeksi HPV, Penyebab Kanker Serviks dan Kutil Kelamin

Oleh karena itu, sebagian pasien baru mengetahui kondisi penyakitnya setelah kanker serviks berada pada stadium lanjut.

Tanda-tanda kanker serviks stadium lanjut

Ada sejumlah tanda dan gejala kanker serviks stadium akhir yang harus diwaspadai, antara lain:

  1. Nyeri pada perut bagian bawah
  2. Perdarahan setelah berhubungan seks
  3. Sakit saat berhubungan seks
  4. Keputihan yang tak kunjung mereda, meski dilakukan pengobatan
  5. Perdarahan sesudah menopause atau henti haid
  6. Nyeri di daerah panggul
  7. Sulit buang air kecil

"Gejala umum kanker serviks stadium lanjut yang paling sering ditemui adalah perdarahan setelah berhubungan seksual," ujar dr. Stacey Akers, direktur onkologi dan ginekologi di Jacobs School of Medicine and Biomedical Sciences at the University at Buffalo kepada Health.com.

Stacey melanjutkan, penurunan berat badan, kelelahan, anemia, pembengkakan kaki, dan sulit kencing juga menjadi tanda-tanda kanker serviks stadium lanjut.

Terkait kesulitan kencing, dokter Stacey Akers menyebut bahwa kondisi ini dipicu karena tumor.

Pertumbuhan tumor di leher rahim bisa menghalangi koordinasi antara kandung kemih dan ginjal, sehingga seseorang kesulitan atau bahkan merasa sakit saat buang air kecil.

"Segera kunjungi layanan kesehatan jika mengalami tanda-tandanya. Itu tidak berarti Anda langsung divonis kanker, tetapi Anda perlu melihat kondisi organ reproduksi apabila merasakan gejala-gejala tersebut," tambah Stacey.

Baca juga: Kanker Serviks Selama Kehamilan Ancam Keselamatan Ibu dan Janin

Alasan seseorang baru tahu kondisi kanker serviks di stadium lanjut

Seseorang baru mengetahu bahwa dirinya menderita kanker serviks pada stadium lanjut karena umumnya saat di stadium awal mereka tidak merasakan gejala apa pun.

Selain itu, deteksi dini kanker serviks dengan pap smear juga masih jarang dilakukan. Padahal, pap smear adalah tindakan awal untuk mengetahui kanker serviks pada wanita.

Cara kerja Pap smear adalah dengan mengumpulkan sel dari serviks atau leher rahim. Dokter biasanya akan mendeteksi sel prakanker dengan memasukkan alat ke leher rahim.

Dilansir dari American Cancer Society, Pap smear perlu dilakukan seorang wanita mulai usia 25 tahun. Tes ini perlu diulang pada 5 tahun sekali hingga umur 65 tahun.

Pencegahan kanker serviks

Kanker serviks sebenarnya dapat dicegah dengan vaksin HPV. Sebagaimana diketahui, vaksin HPV ini ditujukan hanya untuk wanita.

Vaksin HPV digunakan sebagai langkah pencegaha kanker serviks, vulva, vagina, dam anus.

Tak hanya itu, HPV juga menangkal infeksi HPV-6 dan HPV-11 yang merupakan penyebab kutil kelamin.

Sayangnya, vaksin HPV belum bisa diterima oleh semua wanita di Indonesia. Hal itu dikarenakan biaya vaksin HPV yang masih cukup tinggi yaitu sekitar 900 ribu hingga 3 juta rupiah.

Kondisi inilah yang menyebabkan kanker serviks masih menjadi salah satu momok yang menyebabkan kematian wanita di Indonesia.

Selain melakukan vaksin HPV, berikut cara lain mencegah kanker serviks:

  1. rutin pap smear
  2. melakukan pemeriksaan HPV DNA
  3. hindari merokok dan konsumsi minuman beralkohol
  4. melakukan seks yang aman, contoh: menjaga kebersihan sex toys, tidak bergonta-ganti pasangan
  5. menjaga kebersihan vagina dengan rajin mencucinya dengan air mengalir lalu dikeringkan dengan handuk atau tisu bersih.

Baca juga: Alat Deteksi Dini Kanker Serviks Non Invansif Segera Diluncurkan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kanker Serviks
Kanker Serviks
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+