Salin Artikel

Bagaimana Hubungan Seks yang Bisa Meningkatkan Daya Tahan Tubuh?

KOMPAS.com – Aktivitas seks apabila dilakukan dalam takaran yang tepat, relatif akan lebih banyak menimbulkan manfaat baik dari aspek fisik, psikis, sosial, maupun spiritual.

Dari aspek fisik misalnya, berhubungan badan sama juga menawarkan faedah kesehatan bagi tubuh selayaknya melakukan olahraga.

Dalam sekali aktivitas seks yang wajar atau tidak mengalami tidak ejakulasi dini, bahkan ada sampai 150 kalori yang bisa terbakar.

Jumlah kalori itu diketahui setara dengan jumlah kalori yang dibakar jika seseorang melakukan jalan sehat selama 30 menit dengen kecepatan 6 km per jam.

Bisa meningkatkan daya tahan tubuh

Konsultan Andrologi dan Seks, Dr. dr. Hudi Winarso, M.Kes., Sp.And, dalam bukunya berjudul Seks Pria & Wanita: Manfaat, Masalah, dan Solusinya (2019), mengungkapkan ada 5 otot besar terlibat dalam aktivitas seks.

Kelima otot itu, yakni:

  • Otot dinding perut
  • Otot punggung
  • Otot pinggul
  • Otot alat gerak yaitu paha dan lengan
  • Otot dasar panggul

Selain otot-otot tesebut, otot jantung diketahui juga ikut dilatih saat seseorang berhubungan seks.

Sementara, dari aspek psikis dan sosial, kualitas hubungan suami istri yang baik diyakini dapat meningkatkan kualitas psikologis yang lebih baik bagi pasangan suami istri.

Contoh konkretnya, yakni kulitas hubungan suami istri yang baik akan mengurangi risiko adanya godaan seks di luar pernikahaan atau dengan orang lain.

Bahkan, menurut dr. Hudi, ketika pasangan merasa diterima, dibutuhkan, dan disayangi, maka akan menyebabkan kondisi fisik dan daya tahan tubuh menjadi lebih baik.

Hal itu dikarenakan, hormon endorphin (endogenic morphin) yang dikeluarkan otak saat seseorang mengalami orgasme akan menimbulkan rasa rileks, bahagia, tidur lebih nyenyak, dan bisa bangun dengan badan segar.

Sedangkan secara spiritual, konsep menyayangi pasangan dengan sepenuh hari rasa-rasanya diajarkan oleh agama mana pun sebagai bagian penting dalam kehidupan.

Seks berubah menjadi masalah

dr. Hudi menjelaskan, aktivitas seks bisa juga berujung masalah apabila dilakukan secara berlebihan, kurang tepat ataupun salah.

Berhubungan seks yang dilakukan secara berlebihan berpotensi menimbulkan kelelahan fisik yang berakibat pada penurunan daya tahan tubuh sehingga malah rentan sakit.

Sementara, gerakan seks yang dilakukan secara kurang tepaytdapat menyebabkan trauma otot atau organ lain, misalnya:

  • Nyeri otot punggung
  • Penjepitan saraf sumsum tulang belakang

Sedangkan seks yang dilakukan secara salah, misalnya bergonta-ganti bisa memicu terjadinya infeksi menular seks (IMS) yang membahayakan tubuh.

Seks ini memang adalah salah satu hal yang penting, tapi tidak selalu menjadi yang terpenting.

Artinya, bagi orang yang tak mampu lagi berhubungan seks, misalnya karena faktor usia atau sakit, pola hidup sehat dan kebersamaan dengan pasangan bisa jadi tak kalah bisa memberi manfaat untuk kesehatan.

Melansir buku Sehat Tanpa Dokter (2015) karya Mehmet D.Oz, M.D dan Michael F.Roizen, M.D., banyak penelitian telah mengungkapkan fakta bahwa melakukan hubungan seks dapat membuat seseorang awet muda.

Berhubungan seks yang dimaksud itu, yakni berhubungan seks yang bebas tekanan, yaitu seks yang aman seperti terlindung dari penyakit kelamin menular dan tidak mengakibatkan stres seperti hubungan cinta di luar perkawinan.

Manfaat awet muda bisa jadi didapat karena sering berhubungan seks yang berkualitas bisa membebaskan stress hingga menurunkan proses penuaan kardiovaskular.

Selain itu, nilai terapeutik dari seks bisa juga meningkatkan perasaan punya teman dan memberi kepuasan emosional yang baik untuk kesehatan psikis.

https://health.kompas.com/read/2020/03/18/200200468/bagaimana-hubungan-seks-yang-bisa-meningkatkan-daya-tahan-tubuh

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

Health
Mononukleosis

Mononukleosis

Penyakit
3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

Health
Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma

Penyakit
4 Tanda Lever Bermasalah

4 Tanda Lever Bermasalah

Health
Insufisiensi Vena Kronis

Insufisiensi Vena Kronis

Penyakit
Ini Jenis Masker yang Efektif Cegah Varian Omicorn Menurut CDC

Ini Jenis Masker yang Efektif Cegah Varian Omicorn Menurut CDC

Health
3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

Health
10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

Health
Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Health
Hipersalivasi (Ptyalism)

Hipersalivasi (Ptyalism)

Penyakit
Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Health
Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Health
14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

Health
Tetanus

Tetanus

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.