Salin Artikel

Telur Ayam, Telur Bebek, atau Telur Puyuh, Mana yang Lebih Sehat?

KOMPAS.com – Telur termasuk pangan padat gizi karena menjadi sumber protein hewani, asam lemak tak jenuh, vitamin, dan mineral.

Kandungan vitamin A dan fosfor dalam telur bahkan jauh lebih tinggi dibanding daging ayam.

Tak hanya baik untuk perkembangan dan pertumbuhan anak, telur juga baik dikonsumsi orang dewasa untuk menunjang kesehatan.

Perbandingan kandungan gizi 3 jenis telur

Masyarakat Indonesia selama ini familiar dengan 3 jenis telur untuk keperluan konsumsi, yakni telur bebek, telur ayam, dan telur puyuh.

Jika dilihat dari tampilan fisiknya, Anda mungkin sudah bisa membedakan mana yang merupakan telur bebek, mana yang telur ayam, dan mana yang telur burung puyuh bukan?

Telur bebek dan telur ayam memiliki ukuran yang lebih besar ketimbang telur puyuh.

Sementara dari segi warna, telur bebek memiliki cangkang kebiruan, telur ayam berwarna kecokelatan dan agak putih jika itu telur ayam kampung, sedangkan telur puyuh berwarna dasar putih dengan bercak-bercak hitam.

Masing-masing telur tersebut juga memiliki kandungan gizi yang berbeda. Pemakaiannya dalam masakan pun beragam.

Berikut ini perbedaan gizi dari ketiganya:

1. Telur bebek

Melansir Buku Aneka Masakan Telur (2005) oleh Atik Rsmiati & Tetty Y., telur bebek sangat diminati konsumen karena kandungan proteinnya cukup tinggi (13,3 persen).

Kandungan protein tersebut lebih tinggi daripada kandungan protein dalam telur ayam ras maupun telur puyuh.

Selain itu, telur bebek mengandung lemak sebesar 14,5 persen dan karbohidrat sebesar 0,7 persen.

Telur bebek yang diminati masyarakat biasanya berupa telur bebek segar (tanpa diolah) dan telur asin.

Telur bebeksegar biasa digunakan sebagai bahan masakan, bahan untuk membuat kue, atau bahan untuk membuat cake.

Menurut orang yang doyan makan telur, rasa telur bebek lebih gurih daripada rasa telur ayam.

Selain dibuat telur mata sapi,telur bebek bagus untuk membuat omelet atau martabak, karena hasilnya lebih mengembang.

2. Telur ayam

Telur ayam yang tersedia di pasaran ada 2 jenis, yakni telur ayam kampung dan telur ayam ras.

Telur ayam kampung jarang digunakan dalam masakan.

Telur ini diyakini berkhasiat sebagai obat. Maka dari itu, telur ayam kampung lebih sering digunan sebagai bahan campuran minum jamu atau dikonsumsi secara mentah.

Sementara, telur ayam ras atau telur ayam ternak lebih sering digunakan dalam masakan, termasuk dibanding telur bebek dan telur puyuh.

Maka tidak heran jika permintaan telur ayam ras terus tinggi. Telur ini juga mudah ditemui di pasaran.

Seperti telur bebek, telur ayam juga merupakan sumber protein hewani.

Kandungan protein dalam telur ayam ras 12,7 persen. Selain itu, kandungan lemaknya 11,3 persen dan karbohidratnya 0,9 persen.

3. Telur puyuh

Karena cangkangnya yang tipis, telur puyuh sering dijual dalam keadaan matang di pasaran.

Meski ukurannya kecil, kandungan gizi telur puyuh ternyata tidak kalah dibanding dengan kandungan gizi telur ayam atau telur bebek.

Bahkan, kandungan protein telur puyuh yang mencapai 13,1 persen lebih tinggi dari pada kandungan protein telur ras yang hanya 12,7 persen dalam setiap butirnya.

Selain itu, telur puyuh mengandung lemak 11,1 persen dan karbohidrat 1 persen.

Telur puyuh cocok dimasak dalam bentuk sambal goreng, campuran sup, atau lauk soto.

Jadi, konsumsi telur mana yang lebih sehat?

Sebenarnya telur bebek, telur ayam, dan telur puyuh sama-sama bermanfaat untuk kesehatan.

Namun, jika dilihat dari kandungan lemaknya, telur ayam dan telur puyuh cenderung lebih sehat untuk dikonsumsi dibanding telur bebek.

Meski demikian, kerena ukurannya yang kecil, telur puyuh kerap dimakan dalam jumlah yang banyak.

Hal itu pun memicu asupan lemak yang lebih banyak daripada mengonsumsi sebutir telur bebek maupun telur ayam.

Bagi seseorang yang punya kolesterol tinggi, asupan lemak berlebih ini tentu patut diwaspadai.

Sementara dari segi kandungan proteinnya, konsumsi telur bebek lebih dianjurkan ketimbang telur ayam ras maupun telur puyuh.

Hal itu dikarenakan, kandungan protein pada telur bebek lebih tinggi dibanding kedua telur tersebut.

Meski demikian, konsumsi telur ini sekali lagi tak dianjurkan dilakukan sesuka hati. Telur tetap saja mengandung lemak jenuh yang tak boleh disepelekan.

Supaya lebih aman dan sehat, telur bisa dikonsumsi dengan cara direbus atau dengan cara lain yang tidak butuh banyak minyak dan mentega sebagai sumber lemak tambahan.

https://health.kompas.com/read/2020/05/13/040200768/telur-ayam-telur-bebek-atau-telur-puyuh-mana-yang-lebih-sehat-

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iritabilitas
Iritabilitas
PENYAKIT
Penis Bengkak
Penis Bengkak
PENYAKIT
Fibroadenoma
Fibroadenoma
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

Health
Penis Bengkak

Penis Bengkak

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

Health
Fibroadenoma

Fibroadenoma

Penyakit
Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

Health
Iritabilitas

Iritabilitas

Penyakit
11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.