Salin Artikel

Periset Temukan Cara Mudah Berbahagia di Tengah Situasi Pandemi

KOMPAS.com - Semua orang pasti ingin hidup bahagia, bukan? Namun, suasana pandemi saat ini membuat sebagian besar merasa terpuruk sehingga tak tahu bagaimana cara berbahagia dalam menjalani kehidupan.

Kabar baiknya, riset yang diterbitkan dalam journal Nature Neuroscience 18 Mei 2020 telah membuktikan adanya cara jitu agar kita bisa berbahagia meski pandemi melanda.

Riset tersebut dipimpin oleh psikolog dari University of Wisconsin, Aaron Heller.

Dalam risetnya, peneliti menemukan variasi rutinitas bisa membuat orang merasa lebih bahagia dan memiliki suasana hati yang lebih positif.

Riset dilakukan dengan meneliti sekelompok masyarakat di new York dan Miami selama empat bulan.

Dalam riset tersebut, peneliti meminta peserta untuk melakukan berbagai aktivitas berbeda di tempat tinggal mereka.

Peserta yang melakukannya pun mengaku merasakan emosi yang lebih positif, lebih bersemangat, bahagia, dan rileks.

Peneliti juga melakukan pemindaian MRI untuk mengamati perubahan aliran darah di dalam otak dan menentukan area otak mana yang aktif selama peserta melakukan aktivitas tertentu.

Peneliti menemukan peserta yang memiliki hubungan terkuat antara beragam pengalaman dan perasaan positif juga memiliki konektivitas yang lebih kuat antara aktivitas otak di hippocampus dan striatum.

Hippocampus adalah wilayah otak yang secara sentral terlibat dalam navigasi spasial dan pembentukan memori.

Wilayah otak ini juga peka terhadap kebaruan lingkungan spasial.

Sementara itu, striatum merupakan area otak yang terlibat dalam mempelajari tindakan dan elemen dari lingkungan yang dianggap berharga.

Menurut peneliti, konektivitas yang kuat di dua bagian otak tersebut bisa mendorong suasana hati yang positif.

Konektivitas bagian otak ini juga mempengaruhi sejauh mana kebaruan dan keragaman dalam lingkungan seseorang dinilai sebagai penghargaan.

Pada gilirannya, hal ini akan mendorong lebih banyak eksplorasi dan pengalaman baru.

Cara mudah untuk berbahagia

Memang sulit untuk membuat variasi rutinitas ketika situasi pandemi Covid-19 yang membuat kita harus lebih banyak berdiam diri di rumah dan menjaga jarak dengan orang lain. Hal itu pun diakui oleh peneliti.

Meski demikian, masih ada cara yang bisa kita lakukan untuk menciptakan beragam aktivitas di tengah situasi pandemi saat ini.

Menurut psikolog dari University of Nevada, James M.HYman, hal-hal sederhana seperti membaca buku baru, menonton film baru lewat internet, atau mendengarkan jenis musik yang belum pernah kita dengarkan sebelumnya juga akan memberikan pengalaman yang sama.

"Ketika hal-hal baru yang sederhana itu dilakukan, konektiivtas hippocampus dan stiatum akan menjadi lebih kuat dan mendorong perasaan bahagia," ucapnya.

Selain itu, kita juga bisa menantang diri untuk mempelajari hal baru.

Misalnya, jika sebelum pandemi kita tak bisa memasak, cobalah belajar memasak lewat video tutoria yang banyak beredar di sosial media.

"Banyak orang tidak dapat bekerja, pergi ke sekolah, atau melakukan aktivitas yang biasa mereka lakono. Ini memberi peluang besar untuk merasakan hal-hal baru,” tambahnya.

https://health.kompas.com/read/2020/05/29/152900568/periset-temukan-cara-mudah-berbahagia-di-tengah-situasi-pandemi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.