Salin Artikel

11 Penyebab Hipotensi Ortostatik dan Gejalanya

Kondisi tersebut bisa jadi gejala hipotensi ortostatik atau dikenal dengan hipotensi postural.

Masalah kesehatan ini bisa ringan dan berat, tergantung penyebab mendasarnya.

Berikut penjelasan lebih lanjut apa itu hipotensi ortostatik, penyebab, dan gejalanya yang perlu diwaspadai.

Apa itu hipotensi ortostatik?

Melansir Better Health, hipotensi ortostatik adalah salah satu jenis tekanan darah rendah yang terjadi ketika pembuluh darah tidak mengencang saat tubuh tiba-tiba berdiri.

Dalam kondisi normal, saat berdiri dari posisi duduk atau berbaring, pembuluh darah akan merespons gravitasi dengan cara mengencang atau menyempit.

Hal itu untuk mencegah tekanan darah turun atau drop secara tiba-tiba. Pengencangan pembuluh darah ini respons alami agar pasokan darah kaya oksigen tetap mengalir ke otak.

Hipotensi ortostatik bisa jadi masalah kesehatan, atau tanda dari suatu penyakit.

Setiap orang ada kalanya mengalami hipotensi ortostatik. Namun, masalah kesehatan ini apabila berkepanjangan bisa jadi tanda suatu penyakit.

Tanda dan gejala hipotensi ortostatik

Melansir Mayo Clinic, ada beberapa gejala hipotensi ortostatik yang biasa dirasakan penderitanya, antara lain:

  • Pusing atau sakit kepala saat tiba-tiba beranjak dari tempat duduk serta bangun dari tempat tidur
  • Pandangan kabur
  • Badan lemas
  • Bingung
  • Mual
  • Pingsan untuk kasus yang parah

Gejala tersebut biasanya muncul selama beberapa menit. Tapi, Anda perlu berkonsultasi ke dokter jika gejala tersebut berkepanjangan dan terus-menerus muncul.

Penyebab hipotensi ortostatik

Saat berdiri, gravitasi seara alami akan mendorong darah untuk terkumpul di kaki dan perut.

Kondisi ini dapat menurunkan tekanan darah karena darah yang mengalir kembali ke jantung jadi lebih sedikit.

Dalam kondisi normal, sel baroreseptor di dekat pembuluh darah arteri jantung dan leher akan mendeteksi tekanan darah yang lebih rendah ini.

Baroreseptor mengirim sinyal ke otak, otak lantas segera memberi sinyal pada jantung untuk berdetak lebih cepat dan memompa darah lebih banyak, sel tersebut menyempit, sehingga tekanan darah naik dan tensi stabil.

Hipotensi ortostatik terjadi ketika sesuatu mengganggu respons alami tubuh untuk menyetabilkan tekanan darah rendah.

Ada beberapa kondisi dan masalah kesehatan yang bisa jadi penyebab hipotensi ortostatik, termasuk:

  • Dehidrasi atau kekurangan cairan
  • Penyakit jantung seperti detak jantung lemah (bradikardia), gangguan katup jantung, serangan jantung, dan gagal jantung
  • Gangguan endokrin seperti penyakit tiroid, penyakit addison, gula darah rendah, dan diabetes
  • Gangguan sistem saraf seperti penyakit parkinson, atrofi sistem ganda, demensia, sampai amiloidosis
  • Efek samping makan terlalu banyak
  • Pertambahan umur, setelah 65 tahun umumny sel baroreseptor melemah
  • Efek samping obat hipertensi, penyakit jantung, obat penyakit parkinson, dan antidepresan tertentu
  • Kepanasan
  • Terlalu lama tirah baring atau istirahat di tempat tidur
  • Kehamilan
  • Konsumsi alkohol berlebihan

Hipotensi ortostatik yang terjadi sesekali umumnya tidak berbahaya. Namun, masalah kesehatan ini apabila berkepanjangan bisa menyebabkan komplikasi serius, terutama pada orang tua.

Komplikasi hipotensi ortostatik di antaranya rawan terjatuh, cedera, dan meningkatkan risiko penyakit jantung pada kalangan lansia.

https://health.kompas.com/read/2021/08/14/060100268/11-penyebab-hipotensi-ortostatik-dan-gejalanya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.