Kekuasaan dan Status Memengaruhi Senyuman

Kompas.com - 01/12/2012, 11:18 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Tersenyum dan mendapatkan balasan senyuman, bahkan dari orang yang belum kita kenal, bisa membuat hati menjadi cerah. Tetapi, ternyata kecenderungan seseorang untuk merespons senyuman tergantung dari posisi atau status kekuasaan mereka.

Penelitian yang dipimpin oleh Evan Carr dari University of California ini melibatkan 55 peserta yang dibagi menjadi dua kelompok. Peserta dalam kelompok satu diperintahkan untuk menulis esai menggambarkan peristiwa yang baik dalam hidup mereka, sementara kelompok dua menulis tentang pengalaman negatif. Para peneliti menginstruksikan relawan untuk menulis esai sebagai cara untuk memicu munculnya perasaan positif maupun negatif.

Relawan juga disambungkan ke monitor untuk mengukur stimulasi elektrik dari wajah mereka ketika menulis esai. Monitor mengukur ygomaticus majo yang mengontrol gerakan bibir yang berhubungan dengan senyuman, dan corrugator supercilii yang mengontrol kerutan kening di alis. Selain itu, para relawan juga dipertontonkan video orang yang memiliki kekuasaan tinggi dan orang yang dianggap memiliki status rendah.

Penelitian yang dipublikasikan pada konferensi Society of Neuroscience ini mengungkapkan bahwa orang-orang yang merasa lebih memiliki kekuatan cenderung untuk tersenyum sebagai respons kepada senyum seseorang jika orang yang tersenyum itu dianggap kurang berkuasa atau statusnya lebih rendah.

Sebaliknya, jika seseorang yang tersenyum itu dianggap lebih berkuasa, maka mereka tidak merespons senyumnya. Orang-orang yang menganggap diri mereka kurang berkuasa memiliki kecenderungan untuk merespons senyuman pada siapa pun.

Carr percaya orang yang tersenyum kembali pada orang lain sebagai cara untuk menampilkan status mereka sendiri. Orang-orang yang menahan senyum pada orang lain yang mereka anggap lebih kuat adalah cara untuk menghindari sangkaan sikap pamer.

Sementara orang yang menganggap dirinya kurang kuat tersenyum kembali sebagai cara untuk menunjukkan penyerahan. Selain itu, Carr menemukan bahwa orang cenderung akan mengerutkan kening kembali kepada orang yang mengerutkan kening kepadanya, terlepas dari kekuasaan maupun statusnya.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X