Kompas.com - 01/10/2015, 20:01 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kepala yang terasa bagai dihantam palu, mual, atau sensitif meilhat cahaya lampu atau matahari yang menyilaukan mata, penderitaan yang dirasakan kala migren menyerang akan membuat tubuh terasa lemah lunglai. Buruknya lagi, kondisi ini dapat berlangsung berhari-hari.

Berita baiknya, menurut Lee Peterlin, DO, direktur penelitian di John Hopkins Headache Center, sekitar 76% penderita migrain dapat mengenali pemicu yang menyebabkan serangan sakit kepala muncul.

Stres memang pemicu yang umum menjadi penyebab migrain, namun ada beberapa pemicu lain seperti kondisi cuaca atau proses mencerna makanan. Dr. Peterlin menyerankan, agar para penderita migrain mencatat pemicu dan polanya, karena bisa saja berupa kombinasi seperti hujan deras, panasnya sinar matahari, makanan, dan tenggat waktu pekerjaan.

Catat aktivitas Anda selama satu hari penuh sebelum migrain menyerang dan keadaan sekitar, terutama jika Anda mencurigai salah satu pemicunya mungkin akan ada di dalam daftar berikut.

 

Pemicu #1: Bekerja di jam makan siang

Melewatkan makan siang adalah tindakan berisiko bagi seorang penderita migrain. Para ahli belum yakin alasannya namun melewatkan makan malam dapat berimbas pada hypothalamus, bagian dari otak yang memberi perintah kepada tubuh (mengatur jam tubuh) dan riset yang dilakukan fMRI menyatakan bahwa hypothalamus akan menyala saat seseorang terkena serangan migrain. Kemungkinan gula darah yang drop menjadi pemicunya, jelas Dr. Peterlin. Upayakan untuk makan di jam makan yang sama setiap harinya untuk menghindari migrain.

 

Pemicu #2: Terlalu banyak tidur

Anda mengira kurang tidur akan menyebabkan sakit kepala, namun nyatanya, terlalu banyak tidur pun dapat membuat Anda terserang migrain. Berada di tempat tidur lebih lama dari yang biasanya Anda lakukan akan mengacaukan ritme jam biologis dan otak yang sensitif terhadap migrain tidak dapat meneria perubahan rutinitas.  Dr. Peterlin menyarankan agar penderita migrain berangkat tidur dan bangun selalu pada jam yang sama setiap harinya, termasuk di akhir pekan.

 

Pemicu #3: Liburan Anda

Stres adalah pemicu terbesar munculnya serangan migrain, namun bersantai setelah periode penuh tekanan ternyata juga dapat menjadi pemicu migrain, menurut studi yang dipublikasikan di jurnal Neurology, pada tahun 2014.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.